Advertisement

Gandeng Pesantren Difabel Pertama di Semarang, PLN Salurkan Alquran Braille dan Beri Santunan

Media Digital
Sabtu, 27 Mei 2023 - 09:47 WIB
Abdul Hamied Razak
Gandeng Pesantren Difabel Pertama di Semarang, PLN Salurkan Alquran Braille dan Beri Santunan PLN kembali menyalurkan dana zakat maal, infak, sedekah kepada Pondok Pesantren Sahabat Mata, Panti Asuhan Bustanul Arifin, Panti Asuhan Al Yasiroh dan masyarakat yang membutuhkan pada Jumat (26/5 - 2023).

Advertisement

SEMARANG—PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jawa Tengah dan DIY melalui Yayasan Baitul Maal (YBM) PLN kembali menyalurkan dana zakat maal, infak, sedekah kepada Pondok Pesantren Sahabat Mata, Panti Asuhan Bustanul Arifin, Panti Asuhan Al Yasiroh dan masyarakat yang membutuhkan pada Jumat (26/5/2023).

Bantuan disalurkan langsung oleh Ketua Umum YBM PLN, Iskandar mewakili para pegawai di tengah acara Dialog dan Silaturahmi Bersama Muzakki YBM PLN UID Jawa Tengah dan DIY.

Advertisement

Iskandar mengungkapkan bahwa PLN melalui YBM PLN bertujuan untuk terus membangun kepedulian terhadap lingkungan dan berbagi kepada sesama. Dia menyatakan bahwa YBM PLN terus berkomitmen untuk menjadi lembaga pengelola ZIS (zakat, infak, sedekah) terdepan yang amanah, profesional dan transparan.

“Alhamdulillah, kami sangat bersyukur dapat kembali menyalurkan bantuan baik berupa Al Quran Braille, paket sembako maupun santunan bagi para santri. Kami berterima kasih pada semua pihak terkhusus kepada para pegawai PLN sebagai Muzakki/ Pemberi Zakat, sehingga YBM PLN terus bermanfaat bagi masyarakat, dan semoga amal kebaikan serta amal jariyah mengalir pada kita semua dan berkah buat perusahaan,” tutur Iskandar.

Basuki, Ketua Pengurus Pondok Pesantren (Ponpes) Sahabat Mata mengungkapkan rasa harunya atas bantuan PLN tersebut. Ponpes pertama bagi penyandang disabilitas tuna netra di Kota Semarang ini, menerima bantuan 1 set yang berisi 30 juz Al Quran Braille dan dana operasional. Bagi Basuki, Al Quran Braille sangat membantu santri penyandang disabilitas di pondok pesantrennya untuk memperdalam ilmu agama.

“Kami sungguh terharu dan sangat berterimakasih atas bantuan PLN. Dengan Al Quran Braille ini diharapkan akan mewujudkan pesantren sebagai sebuah rumah yang ramah bagi saudara penyandang disabilitas," ungkap Basuki.

Selain Al Quran Braille, PLN juga memberikan bantuan dana operasional serta 20 Alquran untuk masing-masing Panti Asuhan Bustanul Arifin dan Panti Asuhan Al Yasiroh, bantuan sembako untuk 100 penerima bantuan di sekitar Kantor PLN UID Jawa Tengah dan DIY, santunan yatim dhuafa untuk 100 orang, serta bantuan biaya pendidikan melalui Aplikasi YBM PLN.

General Manager PLN UID Jawa Tengah dan DIY, AB Wahyu Jatmiko juga menyampaikan bahwa penyerahan bantuan ini menjadi momentum untuk memahami pentingnya menumbuhkan nilai-nilai sosial kemasyarakatan dan keikhlasan untuk membantu sesama.

“Bantuan ini juga sebagai wujud rasa syukur pegawai PLN untuk terus menebar kebaikan, kami menjadikan YBM PLN sebagai sarana untuk menyalurkan bantuan sehingga manfaat yang dirasakan menyebar merata ke seluruh penerima,” ujar Jatmiko. (BC)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Duh! 3 Ruas Jalan di Sleman Batal Diperbaiki Tahun Ini karena Tidak Disetujui Pusat

Sleman
| Selasa, 23 Juli 2024, 14:47 WIB

Advertisement

alt

Ini Dia Surganya Solo Traveler di Asia Tenggara

Wisata
| Kamis, 18 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement