Advertisement

Status Masih Siaga, Merapi Alami 24 Kali Gempa Guguran Hari Ini

Lukman Nur Hakim
Minggu, 19 Maret 2023 - 02:17 WIB
Bhekti Suryani
Status Masih Siaga, Merapi Alami 24 Kali Gempa Guguran Hari Ini Gunung Merapi kembali memuntahkan awan panas guguran (APG), Sabtu (11/3/2023) pukul 12.12 WIB ke arah Kali Bebeng/Krasak. Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Daerah Istimewa Yogyakarta mengatakan erupsi masih berlangsung hingga pukul 12.31 WIB. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARATAGunung Merapi saat ini masih berada di level III atau berstatus siaga pada sore ini, Sabtu (18/3/2023). Pada hari ini, Merapi mengalami 24 kali gempa guguran.

Berdasarkan laman resmi dari Magma Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), terdapat asap kawah utama berwarna putih dengan intensitas sedang hingga tebal tinggi sekitar 20-40 meter dari puncak.

Advertisement

Untuk cuaca  pada pukul 12.00 - 18.00 WIB berawan hingga hujan, dengan angin lemah hingga sedang ke arah barat.

Suhu udara sekitar 17-24 derajat Celsius. Kelembapan berkisar 61-99,4 persen. Tekanan udara 835.8-918 mmHg, dengan intensitas curah hujan 123 mm per hari.

Kemudian, untuk gempa, hari ini terjadi 24 kali gempa guguran dengan amplitudo 3-23 mm dan lama gempa 28.3-108.3 detik. Lalu, satu kali gempa hembusan, gempa hybrid, dan gempa tektonik yang terjadi sejak siang sampe sore hari ini.

Selain itu, ada potensi bahaya berupa guguran lava dan awan panas pada sektor selatan-barat daya meliputi Sungai Boyong sejauh maksimal 5 km, Sungai Bedog, Krasak, Bebeng sejauh maksimal 7 km.

Pada sektor Tenggara meliputi Sungai Woro sejauh maksimal 3 km dan Sungai Gendol 5 km. Sedangkan lontaran material vulkanik bila terjadi letusan eksplosif dapat menjangkau radius 3 km dari puncak.

BACA JUGA: Mahfud MD Siap Beberkan Dugaan Pencucian Uang Rp300 Triliun di Kemenkeu

Karena masih dalam status siaga, masyarakat diimbau agar tidak melakukan kegiatan apapun di daerah potensi bahaya.

Tidak hanya itu, masyarakat diminta agar mengantisipasi gangguan akibat abu vulkanik dari erupsi Gunung Merapi serta mewaspadai bahaya lahar terutama saat terjadi hujan di seputar Gunung Merapi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Diresmikan Mendes PDTT, Wisata Aglaonema Terbesar di Indonesia Ada di Sleman

Jogja
| Sabtu, 22 Juni 2024, 14:17 WIB

Advertisement

alt

Libur Iduladha, Warung Satai Klathak di Jogja Ini Diserbu Wisatawan

Wisata
| Kamis, 20 Juni 2024, 21:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement