Advertisement

Terbakar Jumat Lalu, Depo Pertamina Plumpang Pernah Sabet Gelar Terminal BBM Terbaik ke-2 Dunia

Denis Riantiza Meilanova
Senin, 06 Maret 2023 - 16:47 WIB
Arief Junianto
Terbakar Jumat Lalu, Depo Pertamina Plumpang Pernah Sabet Gelar Terminal BBM Terbaik ke-2 Dunia Ilustrasi aktivitas pengisian truk tangki untuk distribusi bahan bakar minyak (BBM) di Depo BBM Pertamina di Plumpang, Jakarta. - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) Plumpang di Jakarta Utara milik PT Pertamina (Persero) terbakar pada Jumat (3/3/2023) malam. Objek vital nasional ini dinilai sebagai terminal BBM terpenting di Indonesia. 

Mengutip laman resmi Pertamina, TBBM Plumpang menyuplai sekitar 20% kebutuhan BBM harian di Indonesia, atau sekitar 25% dari total kebutuhan SPBU Pertamina. Throughput BBM rata rata sebesar 16.504 kiloliter per hari dan wilayah distribusi utamanya meliputi Jabodetabek.  

Advertisement

Fasilitas Pertamina yang mulai beroperasi pada 1974 ini, memiliki kapasitas tangki timbun sebesar 291.889 kiloliter. Adapun, produk BBM yang disalurkan oleh TBBM Plumpang, yaitu Premium, Bio Solar, Dex, Dexlite, Pertamax, Pertalite, dan Pertamax Turbo. 

Pada 2018, TBBM Plumpang pernah dinobatkan menjadi tangki penyimpanan BBM paling efisien terbaik ke-2 di dunia, setelah Saudi Aramco Terminals. Penghargaan ini diperoleh melalui 2nd Global Tank Storage Award 2018, ajang prestisius di industri unit penyimpanan (storage and terminal) yang diadakan oleh majalah Tank Storage di Rotterdam.

BACA JUGA: Solusi Jokowi untuk Depo Pertamina Plumpang Mirip Ide Ahok

Global Tank Storage Award bertujuan sebagai apresiasi terhadap perusahaan maupun individu yang berkecimpung di industri hilir minyak dan gas sedunia yang memiliki operasional terminal, safety dan inovasi excellent.

Dalam menyalurkan BBM, TBBM Plumpang menggunakan Terminal Automation System (TAS) yang disebut New Gantry System ke kompartemen 249 unit mobil tangki. 

Teknologi New Gantry System yang diadopsi pada 2010 itu diklaim membuat TBBM Plumpang lebih aman karena memiliki sistem interlock pada proses pengisian BBM untuk mencegah terjadinya tumpahan BBM akibat kegagalan saat pengisian, mencegah terjadinya kebakaran, serta mencegah kesalahan dalam proses pengisian BBM.

New Gantry System juga disebut memiliki keunggulan dengan sistem monitoring dan kontrol yang redundant untuk menghindari adanya kegagalan operasi dengan menjamin sistem dapat bekerja 24 jam.

Sementara itu, Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati memastikan suplai BBM dan elpiji tetap terjaga pascainsiden kebakaran di TBBM Plumpang, Jumat (3/3/2023).

Nicke menyampaikan bahwa demi menjaga kestabilan suplai, pasokan BBM dan LPG juga dikerahkan dari terminal terdekat. "Dipastikan SPBU tidak ada antrean, jadi tidak perlu ada panic buying. Stok BBM di Jakarta, Banten dan Jawa Barat tersedia cukup," ujar Nicke dalam konferensi pers di Rumah Sakit Pertamina Pusat, Sabtu (4/3/2023).

Untuk melakukan investigasi penyebab kejadian, Pertamina telah berkoordinasi intens dengan aparat hukum serta membentuk tim gabungan. Investigasi dilakukan agar insiden serupa tidak terjadi lagi di kemudian hari.

Nicke menyampaikan bahwa estimasi kerugian juga masih dalam proses evaluasi bersamaan dengan investigasi. Hasil investigasi akan menjadi dokumen pendukung aksi tindak lanjut Pertamina dalam mengevaluasi seluruh aset demi penataan yang lebih baik.  "Tujuannya agar masyarakat aman, operasi aman," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Duh! 3 Ruas Jalan di Sleman Batal Diperbaiki Tahun Ini karena Tidak Disetujui Pusat

Sleman
| Selasa, 23 Juli 2024, 14:47 WIB

Advertisement

alt

Ini Dia Surganya Solo Traveler di Asia Tenggara

Wisata
| Kamis, 18 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement