Advertisement

Pengangguran di Seluruh Dunia Diperkirakan Bertambah 3 Juta Orang Tahun Ini

Indra Gunawan
Senin, 16 Januari 2023 - 22:17 WIB
Budi Cahyana
Pengangguran di Seluruh Dunia Diperkirakan Bertambah 3 Juta Orang Tahun Ini Ilustrasi pengangguran - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Organisasi Perburuhan Internasional atau International Labour Organization (ILO) memprediksi pengangguran global akan meningkat sekitar 3 juta orang menjadi 208 juta orang pada 2023 sebagai dampak perlambatan ekonomi dunia. 

Pertumbuhan lapangan kerja global hanya akan mencapai 1,0 persen pada 2023, kurang dari setengah tingkat pada 2022.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Dalam laporan berjudul Prakiraan Ketenagakerjaan Dunia dan Sosial: Tren 2023 ILO (World Employment and Social Outlook: Trends 2023/Tren WESO) tersebut, kemerosotan pasar tenaga kerja terutama disebabkan oleh ketegangan geopolitik yang muncul dan konflik Rusia-Ukraina, pemulihan pandemi yang tidak merata, dan berlanjutnya hambatan dalam rantai pasokan global.

“Bersama-sama, ini menciptakan kondisi stagflasi-inflasi tinggi dan pertumbuhan rendah secara bersamaan, untuk pertama kalinya sejak tahun 1970-an,” tulis laporan tersebut dikutip Senin (16/1/2023).

ILO mengungkapkan, resesi global kemungkinan akan memaksa lebih banyak pekerja untuk menerima pekerjaan berkualitas rendah dengan upah rendah yang tidak memiliki jaminan kerja dan perlindungan sosial sehingga mempertajam ketidaksetaraan yang diperparah oleh krisis Covid-19.

Kondisi ketenagakerjaan pada 2023 itu juga disebabkan oleh ketatnya pasokan tenaga kerja di negara-negara berpenghasilan tinggi. Ini akan menandai pembalikan penurunan pengangguran global yang terlihat antara 2020-2022.

“Artinya, pengangguran global akan tetap 16 juta sesuai tolok ukur sebelum krisis [ditetapkan pada 2019],” tertulis dalam laporan.

Selain pengangguran, ILO pun menyatakan bahwa kualitas pekerjaan tetap menjadi perhatian utama kendati pemulihan yang baru lahir selama 2021, kekurangan peluang kerja yang lebih baik yang terus berlanjut kemungkinan akan memburuk.

Perlambatan saat ini berarti bahwa banyak pekerja harus menerima pekerjaan dengan kualitas lebih rendah, seringkali dengan gaji yang sangat rendah, terkadang dengan jam kerja yang tidak mencukupi. Selain itu, karena harga naik lebih cepat dibandingkan pendapatan nominal tenaga kerja, krisis biaya hidup berisiko mendorong lebih banyak orang ke dalam kemiskinan.

Tren ini muncul di atas penurunan pendapatan yang signifikan yang terlihat selama krisis Covid-19, yang di banyak negara berdampak paling buruk pada kelompok berpenghasilan rendah. Laporan ini juga mengidentifikasi ukuran baru yang komprehensif tentang kebutuhan pekerjaan yang belum terpenuhi – kesenjangan pekerjaan global.

Selain mereka yang menganggur, langkah ini mencakup orang-orang yang menginginkan pekerjaan tetapi tidak secara aktif mencari pekerjaan, baik karena putus asa atau karena memiliki kewajiban lain seperti tanggung jawab perawatan. Kesenjangan pekerjaan global mencapai 473 juta pada 2022, sekitar 33 juta di atas level tahun 2019.

Di samping itu, perempuan dan kaum muda bernasib jauh lebih buruk di pasar tenaga kerja. Secara global, tingkat partisipasi angkatan kerja perempuan mencapai 47,4 persen pada 2022, dibandingkan dengan 72,3 persen untuk laki-laki. Kesenjangan 24,9 poin persentase ini berarti bahwa untuk setiap pria yang tidak aktif secara ekonomi, ada dua perempuan seperti itu.

Kaum muda (berusia 15–24) menghadapi kesulitan besar dalam menemukan dan mempertahankan pekerjaan yang layak. Tingkat pengangguran mereka tiga kali lipat dari orang dewasa. Lebih dari satu dari lima – 23,5 persen – kaum muda tidak bekerja dan tidak menjalani pendidikan atau pelatihan (NEET).

“Kebutuhan akan pekerjaan yang lebih layak dan keadilan sosial sudah jelas dan mendesak,” ungkap Direktur Jenderal ILO Gilbert F. Houngbo.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Fasyankes Dukung Usia Harapan Hidup Lansia Kota Jogja Meningkat

Jogja
| Minggu, 29 Januari 2023, 23:47 WIB

Advertisement

alt

Tanggal Tua tapi Pengin Piknik? Bisa kok

Wisata
| Minggu, 29 Januari 2023, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement