Advertisement

China Kecam Pembatasan Covid-19 di Beberapa Negara bagi Pelancong dari Wilayahnya

Asahi Asry Larasati
Selasa, 03 Januari 2023 - 23:47 WIB
Budi Cahyana
China Kecam Pembatasan Covid-19 di Beberapa Negara bagi Pelancong dari Wilayahnya Pemerintah Kota Beijing mendorong perusahaan untuk merekrut lebih banyak kurir sembari memperluas "daftar putih" kurir dari 5.000 menjadi 40.000 orang selama dua pekan terakhir, di tengah upaya pengendalian Covid-19 di China. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTAChina mengecam kebijakan negara-negara yang menerapkan pembatasan Covid-19 bagi para pelancong dari negaranya. Beberapa negara membatasi kedatangan warga negara China secara ketat untuk mencegah penyebaran Covid-19.

"Kami percaya pembatasan masuk yang diberlakukan beberapa negara yang hanya menargetkan China tidak memiliki dasar ilmiah dan beberapa tindakan berlebihan tidak dapat diterima," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Mao Ning, sebagaimana dilansir dari Bloomberg pada Selasa (3/1/2023).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Mao Ning menegaskan bahwa China menentang upaya untuk memanipulasi langkah-langkah pencegahan dan pengendalian Covid-19 untuk mencapai tujuan politik. Negeri Panda ini akan mengambil tindakan yang sesuai berdasarkan prinsip timbal balik dalam situasi yang berbeda.

"(China) memperkuat komunikasi dengan komunitas internasional dan bekerja sama untuk mengalahkan Covid-19," lanjutnya.

Seperti diketahui, Amerika Serikat (AS), Jepang, Malaysia, Korea Selatan (Korsel) dan beberapa negara lain mengharuskan pelancong dari China untuk menunjukkan tes negatif sebelum mengizinkan mereka masuk, bahkan Taiwan mengatakan akan mengkarantina pendatang dari China yang terbukti positif.

Langkah pengetatan itu diterapkan saat China menghapus kebijakan Zero Covid setelah hampir tiga tahun. Sebelumnya, kebijakan ini membuat China sangat tertutup karena mengharuskan semua pendatang untuk melakukan isolasi selama berhari-hari di hotel.

Selain itu, negara-negara lain juga khawatir dengan kurangnya transparansi pemerintah China mengenai seberapa besar penyebaran Covid-19 di sana, sehingga kekhawatiran meningkat adanya penyebaran varian virus baru.

Italia mengatakan akan mulai menguji semua pendatang dari China setelah hampir setengah dari penumpang pada dua penerbangan baru-baru ini ke Milan terkonfirmasi positif. Italia kemudian mengatakan tidak menemukan mutasi Covid-19 baru yang mengkhawatirkan di antara para pendatang dari China yang dinyatakan positif.

Covid-19 telah menjadi topik yang sensitif secara politis di China sejak pertama kali muncul di negara itu sekitar tiga tahun lalu. Bahkan, Mantan Presiden AS Donald Trump membuat marah China dengan berulang kali mengatakan Covid-19 sebagai ‘virus China’, sehingga menyebarkan teori konspirasi bahwa virus itu mungkin berasal dari laboratorium senjata biologis AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Ratusan Pasangan Usia Subur di Kota Jogja Ikuti KB Gratis

Jogja
| Kamis, 02 Februari 2023, 05:57 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement