Advertisement

Indonesia Krisis Sopir Berkualitas, KNKT: Mereka Tak Paham Rem

Dany Saputra
Selasa, 22 November 2022 - 19:47 WIB
Arief Junianto
Indonesia Krisis Sopir Berkualitas, KNKT: Mereka Tak Paham Rem Ilustrasi razia angkutan umum. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) menyebut Indonesia tengah mengalami darurat krisis sopir angkutan umum dan barang.

Krisis tersebut berkaitan dengan jumlah dan kompetensi pengemudi, maupun krisis kelelahan pengemudi dan keselamatan jalan. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Pelaksana Tugas (Plt.) Kepala Subkomite Moda Investigasi Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) KNKT, Ahmad Wildan mengungkap bahwa masalah krisis itu ada di berbagai perusahaan angkutan penumpang maupun barang.

KNKT menduga adanya krisis kompetensi pengemudi yang bekerja di perusahaan angkutan penumpang dan barang, baik di perusahaan nasional hingga multinasional.

"Mereka tidak paham sistem rem, baik pengemudi di perusahaan nasional dan multinasional. Mereka juga tidak paham dashboard instrumen mobil, tidak juga paham pre-trip inspection," kata Wildan dalam Rapat Kerja Bidang Perhubungan Darat 2022, Selasa (22/11/2022).

BACA JUGA: Ridwan Kamil: Korban Meninggal Dunia akibat Gempa Cianjur Mayoritas Anak-anak

Selain itu terjadi krisis jumlah pengemudi yang awalnya disebabkan oleh pandemi Covid-19 selama dua tahun. Adanya pembatasan kegiatan masyarakat imbas pandemi sejak 2020 membuat jumlah pengemudi perusahaan angkutan berkurang.

Wildan mengungkap ada perusahaan angkutan yang mengetahui banyaknya pelanggaran lalu lintas yang dilakukan pengemudinya, namun memilih untuk tidak memberikan tindakan akibat keterbatasan jumlah pengemudi yang dimiliki.

Advertisement

"Masalah ini ada di Transjakarta, Pertamina, dan lain sebagainya. Ini masalah yang krusial, kita sedang krisis pengemudi. Kita juga krisis kompetensi pengemudi," ujarnya.

Di luar itu, Senior Investigator KNKT tersebut menilai masalah kelelahan (fatigue) yang dialami pengemudi masih menjadi risiko keamanan dan keselamatan lalu lintas. Menurut Wildan, kendati waktu kerja pengemudi sudah diatur, fasilitas tempat istirahat para pengemudi masih belum diatur dan minim ketersediaannya.

Terakhir, faktor jalan. Wildan menyebut lebih dari 70% jalanan non-tol di Indonesia dengan elemen geometrik substandar. Hal itu menjadikannya rawan kecelakaan dan berisiko terhadap keselamatan pengguna jalan.

Advertisement

Adapun, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengungkap 17% kecelakaan lalu lintas disebabkan oleh kendaraan sarat dimensi dan muatan atau over dimension over loading (ODOL). Utamanya, angkutan barang yang sarat dimensi dan muatan.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Tekan Kenaikan Harga Jelang Nataru, Ini yang Dilakukan Disdag Gunungkidul

Gunungkidul
| Jum'at, 09 Desember 2022, 19:17 WIB

Advertisement

alt

Liburan di DIY saat Akhir Tahun? Fam Trip di Lokasi-Lokasi Ini Layak Dicoba

Wisata
| Jum'at, 09 Desember 2022, 16:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement