Advertisement

Vladimir Putin Batal ke Bali, Luhut: Kami Hormati

Muhammad Khadafi
Kamis, 10 November 2022 - 10:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Vladimir Putin Batal ke Bali, Luhut: Kami Hormati Presiden Joko Widodo (kiri) bersama Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) seusai usai menyampaikan pernyataan bersama di Istana Kremlin, Moskow, Rusia, Kamis (30/6/2022). Presiden menyatakan siap menjadi jembatan komunikasi antara Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan Presiden Rusia Vladimir Putin agar kedua pihak mencapai perdamaian. - BPMI/Laily Rachev.

Advertisement

Harianjogja.com, NUSA DUA - Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan merespons kabar Presiden Rusia Vladimir Putin yang akhirnya tidak menghadiri di Konferensi Tingkat Tinggi atau KTT G20 Bali pada 15-16 November 2022.

"Gak, Putin gak hadir. Dia sudah menyampaikan untuk kirim Menlu [Sergei Lavrov] untuk datang [menggantikan Putin]," ujarnya ketika ditemui di kawasan Nusa Dua, Bali pada Kamis (10/11/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dia menyebutkan telah mendapat informasi resmi dari pemerintah Rusia terkait ketidakhadiran Putin pada acara puncak Presidensi G20 Indonesia atau KTT G20 Bali.

Meski demikian, Luhut mengatakan pemerintah Indonesia tetap menghormati apapun keputusan Pemerintah Rusia, termasuk tidak hadirnya Presiden Vladimir Putin.

Apalagi, katanya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah meminta Putin untuk hadir langsung dalam KTT G20 Bali.

Baca juga: Vladimir Putin Batal Hadiri KTT G20 Bali

"Kita menghormati itu [keputusan Putin], tapi Presiden [Jokowi] sudah menyampaikan bahwa beliau berkomunikasi. Dan kita berharap karena komunikasi yang bagus itu akan bisa menurunkan tensi antara Ukraina dan Rusia," jelas Luhut.

Dikutip dari Bloomberg pada Kamis (10/11/2022), orang-orang yang mengetahui rencana pembatalan tersebut mengatakan Kremlin berusaha melindungi Putin dari potensi ketegangan tingkat tinggi atas perang Rusia vs Ukraina.

Advertisement

Keputusan Putin untuk tak datang ke KTT G20 Bali menghindari potensi konfrontasi dengan para pemimpin dunia lainnya, termasuk presiden AS Joe Biden.

Apalagi, Joe Biden sempat menyebut Presiden Rusia tersebut sebagai “penjahat perang".

Selain itu, Kremlin juga mempertaruhkan Putin dijauhi oleh para pemimpin Eropa pada pertemuan puncak presidensi G20 Indonesia pada 15-16 November di Bali.

Advertisement

"Sebagai penggantinya, Rusia akan mengirim Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov menggantikan Putin," kata salah satu sumber yang dikutip oleh Bloomberg, Kamis (10/11/2022).

Mereka berbicara dengan syarat anonim untuk membahas hal-hal yang belum dipublikasikan. Namun, juru bicara dari Kementerian Luar Negeri Rusia dan Kremlin tidak segera menanggapi kabar tersebut.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Jelang Pernikahan Kaesang, Warga Purwosari Mlati Pasang Spanduk Sambut Jokowi

Sleman
| Minggu, 04 Desember 2022, 11:17 WIB

Advertisement

alt

Wisata ke Singapura via Batam, Begini Triknya

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 05:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement