Advertisement

Banjir, 475 Warga Kota Semarang Mengungsi

Ponco Wiyono
Jum'at, 14 Oktober 2022 - 16:37 WIB
Jumali
Banjir, 475 Warga Kota Semarang Mengungsi Ilustrasi. - Solopos/Sunaryo Haryo Bayu

Advertisement

Harianjogja.com, SEMARANG — Sebanyak 475 warga dari 300-an kepala keluarga (KK) di Kelurahan Mangkang Wetan, Kecamatan Tugu, Kota Semarang, mengungsi ke tempat-tempat pengungsian akibat banjir yang melanda rumahnya sejak Kamis (13/10/2022).

Banjir disebabkan meluapnya Sungai Beringin pasca-hujan deras yang mengguyur kawasan tersebut Kamis siang.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA : Banjir Rob Besar di Semarang

Camat Tugu, Pranyoto, mengatakan ada sekitar empat RW di Kelurahan Mangkang Wetan yang terdampak banjir. Banjir melanda akibat meluapnya Sungai Beringin yang saat ini dalam proses normalisasi.

“Akses jalan masuk alat berat [ke sungai] jebol. Sehingga, air kali meluber ke permukiman. Paling parah RW 003 dan RW 007, tapi langsung kami tutup sehingga dalam satu jam air sudah surut,” ujar Pranyoto.

Pranyoto mengaku sudah ada dapur umum yang dibentuk untuk mememuhi kebutuhan warga yang terdampak banjir di Mangkang Wetan Semarang. Dapur umum itu dibutuhkan hingga beberapa hari ke depan. Sementara, kerugian akibat bencana tersebut hingga kini masih dalam proses pendataan.

“Tim pelaksana di lapangan sudah dikomunikasikan agar jalur alat berat yang jebol bisa segera ditutup. Ini untuk mengantisipasi banjir susulan,” jelas Pranyoto.

Kepala Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juana, Muhammad Adek Rizaldi, mengatakan proses normalisasi Sungai Beringin di Semarang itu sudah mencapai progres 80 persen. Ia pun memperkirakan proyek normalisasi yang meliputi pengerukan dan pembangunan talud itu akan selesai sesuai jadwal atau sesuai dengan kontrak yang disepakati.

Advertisement

“Pekerjaan dimulai sejak 2020 lalu. Menurut kontrak selesai pada 31 Desember 2022. Perkiraan kami normalisasi akan selesai tepat waktu,” jelasnya.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu, turut meninjau korban banjir di Kelurahan Mangkang Wetan, Jumat. Kehadiran Ita, sapaan Wakil Wali Kota Semarang, untuk meemberikan dorongan moral sekaligus menyerahkan bantuan berupa makanan dan obat-obatan kepada korban banjir.

Ita mengakui jika Kelurahan Mangkang Wetan dan Kelurahan Wonosari memang langganan banjir, terutama saat musim penghujan. Kendati demikian, ia menilai banjir yang melanda kawasan itu sudah semakin berkurang melalui program normalisasi sungai.

Advertisement

“Saya sudah berkomunikasi dengan BBWS dan saat ini pengerukan sudah hampir selesai. Tinggal tiga titik pembebasan tanah termasuk milik PT KAI yang ada lintasan rel. Surat kami sudah sampai KAI pusat, semoga segera disetujui ” terang Ita

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Sleman Inklusi Siap Wujudkan Disabilitas Unggul

Sleman
| Kamis, 08 Desember 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement