Advertisement

Meta Diam-Diam PHK 12.000 Karyawan Facebook

Khadijah Shahnaz
Senin, 10 Oktober 2022 - 10:37 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Meta Diam-Diam PHK 12.000 Karyawan Facebook Ilustrasi perusahaan rintisan (startup) melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) - Dice Insights

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Meta Platforms dikabarkan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) secara diam-diam untuk memangkas jumlah karyawan Facebook hingga 12.000 orang. Hal itu dilakukan akibat hambatan global dan penurunan belanja.

Berdasarkan laporan dari Business Insider, sebelum adanya sesi tanya jawab mingguan di Facebook baru-baru ini antara staf dan CEO Mark Zuckerberg, para eksekutif diperintahkan untuk memilih setidaknya 15 persen dari tim mereka untuk diberi label sebagai 'membutuhkan dukungan' dalam proses tinjauan internal.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Restrukturisasi selektif ini mengisyaratkan kemungkinan PHK sekitar 15 persen dari tenaga kerja Facebook, atau sekitar 12.000 karyawan.

Menurut laporan tersebut, potensi PHK terungkap minggu lalu dalam sebuah posting oleh seorang pekerja Meta di Blind, sebuah aplikasi yang populer di kalangan pekerja teknologi yang memerlukan alamat email perusahaan yang valid untuk digunakan secara anonim.

Baca juga: Pelecehan Seksual Anak Tengah Marak, Simak Tips Mencegahnya...

“15 persen ini kemungkinan akan dimasukkan ke dalam PIP [rencana peningkatan kinerja] dan dilepaskan,” tulis orang itu, memicu ratusan komentar dari pekerja Meta lainnya, yang memperdebatkan berapa banyak orang yang akan dipecat.

Dalam proses peninjauan karyawan Facebook, seseorang yang "membutuhkan dukungan" dianggap berkinerja di bawah target benchmark. Karyawan seperti itu diberi PIP, yang lebih sering mengakibatkan PHK.

Dengan begitu banyak orang yang dianggap berkinerja buruk, dan beberapa diberi waktu 30 hari untuk mencari posisi baru di perusahaan atau keluar, salah satu staf mengatakan Meta pada dasarnya melakukan pemutusan hubungan kerja secara diam-diam.

Advertisement

Pekan lalu, Meta mengumumkan jeda dalam perekrutan dan restrukturisasi berikutnya karena kekhawatiran resesi menjulang besar di seluruh dunia.

Keputusan Meta dinilai mengikuti langkah serupa oleh jurusan teknologi lainnya seperti Apple, Microsoft dan Google. Perusahaan-perusahaan ini telah membekukan perekrutan atau mulai membagikan slip merah muda kepada staf mereka untuk merasionalisasi biaya dan mempertahankan margin operasi.

"Saya berharap ekonomi akan lebih stabil sekarang, tetapi dari apa yang kami lihat sepertinya belum, jadi kami ingin merencanakan agak konservatif," kata Zuckerberg kepada karyawan selama sesi tanya jawab mingguan.

Advertisement

Dia mengatakan Meta akan memotong anggaran di sebagian besar tim dan tim individu harus mencari cara untuk menangani perubahan jumlah karyawan. Pada Juni, Meta berencana untuk memotong perekrutan ahli setidaknya 30 persen tahun ini.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

9 Hektare Lahan Disiapkan di Prambanan untuk Pusat Ekonomi di Luar Tol Jogja Solo

Jogja
| Selasa, 29 November 2022, 20:22 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement