Advertisement

Dinkes Boyolali Waspadai Cacar Monyet

Nimatul Faizah
Selasa, 26 Juli 2022 - 00:07 WIB
Jumali
Dinkes Boyolali Waspadai Cacar Monyet Monkeypox atau cacar monyet. - Foto/CDC

Advertisement

Harianjogja.com, BOYOLALI — Dinas Kesehatan (Dinkes) Boyolali waswas dengan keberadaan cacar monyet atau monkeypox.

Sebab, meski belum ditemukan kasus, cacar monyet telah ditetapkan World Health Organization (WHO) sebagai darurat kesehatan global.

Kepala Dinas Kesehatan Boyolali, Puji Astuti, telah menginstruksikan seluruh jajaran kesehatan di Boyolali untuk melakukan kewaspadaan dini.

“Kalau ada gejala cacar monyet yang belum diketahui penyebabnya, apalagi kalau penderita memiliki riwayat kontak dengan daerah endemik. Entah kontak dengan orangnya atau pernah berkunjung ke sana, kami akan melakukan pemeriksaan,” kata Puji, Senin (25/7/2022).

Puji mengatakan cacar monyet kali pertama ditemukan di Denmark pada 1958. Saat itu, lanjut dia, cacar monyet menyerang koloni kera.

Namun, saat ini, lanjut Puji, cacar monyet endemik di Afrika dan ditularkan lewat hewan seperti tupai, tikus, dan kera. Ia mengatakan cacar monyet termasuk kategori penyakit zoonosis.

“Yang penularan antarmanusia melalui pernapasan, antarkulit yang terkontaminasi, atau melalui plasenta dari ibu ke janin atau kontak selama persalinan. Dari hewan ke manusia juga jika ada kontak langsung, semisal terinfeksi ketika menggigit, jadi masuknya melalui kulit yang rusak,” kata dia.

Ia mengatakan masa inkubasi cacar monyet tersebut terjadi antara 6 – 16 hari. Namun, tutur Puji, bisa juga berkisar antara 5 – 21 hari.

Masa inkubasi cacar monyet diikuti dengan demam, sakit kepala hebat, pembengkakan kelenjar getah bening, nyeri punggung, nyeri otot, dan lemas.

“Setelah itu bintil-bintil berisi cairan untuk mengeras sampai rontok diperlukan paling tidak tiga pekan, itu kalau respon imunnya bagus,” kata dia.

Advertisement

Dikarenakan cacar monyet berasal dari virus, Puji mengimbau masyarakat untuk meningkatkan daya tahan tubuh seperti makan makanan bergizi dan bervitamin.

“Semua virus kan yang penting dapat melindungi diri sendiri dengan meningkatkan imun tadi. Selain itu jangan lupa protokol kesehatan seperti memakai masker dan tetap mencuci tangan dengan sabun. Buat prokes itu jadi kebiasaan,” kata dia.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Tingkatkan Kompetensi, Hotel Harper Malioboro Yogyakarta Berikan Pelatihan Kepada Siswa Siswi SMKN 1 Saptosari

Jogja
| Rabu, 10 Agustus 2022, 16:47 WIB

Advertisement

alt

Dulu Dipenuhi Perdu Liar, Kini Pantai Goa Cemara Jadi Primadona Baru Wisata di Bantul

Wisata
| Senin, 08 Agustus 2022, 15:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement