Advertisement

Di Eropa Sampai 40 Derajat Celcius, Apakah Gelombang Panas Juga Melanda Indonesia?

Surya Dua Artha Simanjuntak
Selasa, 19 Juli 2022 - 11:47 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Di Eropa Sampai 40 Derajat Celcius, Apakah Gelombang Panas Juga Melanda Indonesia? Gelombang panas terjadi karena ada perubahan iklim. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Negara-negara di Eropa seperti Kota Cazaux, Prancis, diterjang gelombang panas beberapa hari terakhir. Bahkan suhunya melebihi 40 derajat celcius.

Namun, apa itu gelombang panas? Mungkinkah gelombang panas terjadi di Indonesia?

Menurut layanan meteorologi Inggris Met Office, gelombang panas atau heatwave merupakan fenomena cuaca panas di suatu daerah, yang mana suhunya meningkat secara tak wajar dari rata-rata pertahunnya, periodenya relatif panjang, dan mungkin juga disertai dengan kelembaban tinggi.

Gelombang panas paling sering terjadi di musim panas ketika tekanan tinggi berkembang di suatu area. Tekanan tinggi akan bergerak lambat dan dapat bertahan di area tersebut untuk jangka waktu yang lama, seperti berhari-hari atau berminggu-minggu.

Walaupun termasuk peristiwa cuaca ekstrem, tetapi gelombang panas lebih mungkin terjadi akibat adanya perubahan iklim. Menurut penelitian dari Met Office, gelombang panas 30 kali lebih mungkin terjadi sekarang daripada sebelum masa revolusi industri. Sebab, kini konsentrasi karbon dioksida atau gas rumah kaca jauh lebih banyak di atmosfer.

Baca juga: Parah! India Dihantam Gelombang Panas 49,2 Derajat Celcius

Ketika konsentrasi gas rumah kaca meningkat, gelombang panas diproyeksikan lebih sering terjadi, bahkan secara teratur. Pada 2050-an, Met Office memperdiksi akan terjadi gelombang panas setiap tahunnya.

Menurut World Meteorological Organization, gelombang panas berdampak besar pada kesehatan dan infrastruktur seperti pembangkit listrik, alat transportasi, hingga ketersediaan air. Selain itu, gelombang panas buat kebakaran hutan semakin sering terjadi dan polusi udara semakin parah.

Bagaimana di Indonesia?

Dalam laman resminya, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengatakan secara geografis wilayah Indonesia berbeda dengan Eropa dan Amerika. Indonesia terletak di sekitar wilayah garis khatulistiwa, sedangkan Eropa atau Amerika berada di lintang menengah-tinggi.

Advertisement

Akibatnya, ada perbedaan karakteristik dinamika atmosfer wilayah Indonesia dengan bagian dunia Barat. Selain itu, wilayah Indonesia juga memiliki variabilitas perubahan cuaca yang cepat.

Oleh karenanya, BMKG menegaskan “di wilayah Indonesia tidak terjadi fenomena yang dikenal dengan gelombang panas.”

Meski begitu, yang mungkin terjadi di Indonesia adalah kondisi suhu panas harian yang umumnya disebabkan oleh kondisi cuaca cerah pada siang hari dan relatif lebih signifikan pada saat posisi semu matahari berada di sekitar ekuatorial.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Duh, hingga September, Angka Demam Berdarah di Sleman Tembus 236 Kasus

Sleman
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 05:57 WIB

Advertisement

alt

Hadir Tempat Glamping Baru di Jogja, Arkamaya Sembung Namanya

Wisata
| Jum'at, 30 September 2022, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement