Advertisement

Sejarah 16 Juli, Kali Pertama Misi Apollo 11 Diluncurkan

Mia Chitra Dinisari
Sabtu, 16 Juli 2022 - 04:47 WIB
Arief Junianto
Sejarah 16 Juli, Kali Pertama Misi Apollo 11 Diluncurkan Misi Apollo 11 - NASA

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA -- Hari ini, 16 Juli menjadi monumen peringatan sejarah bagi ilmu pengetahuan dunia. Pada 16 Juli 1969 sejarah tercipta dengan diluncurkannya misi Apollo 11 ke luar angkasa.

Melansir usra.edu, Apollo 11 diluncurkan pada 16 Juli 1969, pukul 08:32 waktu setempat dengan tujuan melakukan pendaratan manusia pertama di Bulan.

Komandan Neil Armstrong, Pilot Modul Komando Michael Collins, dan Pilot Modul Lunar Edwin “Buzz” Aldrin memasuki orbit bulan pada 19 Juli 1969 sore hari. Di hari berikutnya, Armstrong dan Aldrin mulai turun ke permukaan bulan di Lunar Module, Eagle.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Lokasi pendaratan yang direncanakan di Sea of ​​Tranquility dipilih sebagai lokasi yang datar dan aman dan telah disurvei oleh Apollo 10 pada ketinggian 10 mil di atas Bulan. Namun, kesalahan navigasi di awal misi menyebabkan Eagle berada sekitar tujuh kilometer di luar lokasi pendaratan yang direncanakan.

BACA JUGA: Ganjar Puji Kampus yang Berikan Pendidikan Kebencanaan

Selama penurunan bertenaga selama 12,6 menit, ada total lima alarm komputer yang tidak terduga. Semua alarm ini menunjukkan bahwa sistem komputer Eagle kelebihan beban, tetapi dalam setiap kasus, Mission Control menyimpulkan bahwa aman untuk melanjutkan pendaratan.

Alarm terakhir ini terjadi kurang dari tiga menit sebelum mendarat, ketika kru berada kurang dari 500 meter di atas permukaan. Karena kesalahan navigasi, komputer mengarahkan pesawat ruang angkasa menuju titik pendaratan yang tidak aman di medan ejecta yang dipenuhi batu besar di sekitar Kawah Barat.

Armstrong mengambil kendali manual dan terbang ke tempat pendaratan yang aman di luar kawah. Pada pukul 15.17 waktu setempat, dia mengumumkan pendaratan aman mereka. “Houston, Tranquility Base. Elang telah mendarat."

Pada saat mendarat, Mission Control mengira bahwa pesawat ruang angkasa hanya memiliki 17 detik bahan bakar tersisa di tahap penurunan. Namun, analisis pascamisi menunjukkan bahwa tumpahan di tangki bahan bakar selama pencarian Armstrong untuk lokasi pendaratan yang aman menyebabkan pengukur bahan bakar memberikan pembacaan yang tidak akurat.

Advertisement

Eagle sebenarnya memiliki sisa bahan bakar sekitar 45 detik saat mendarat.

Setelah memeriksa sistem Eagle, Armstrong dan Aldrin bersiap untuk moonwalk mereka. Pada 21:56 CDT, Armstrong menginjakkan kaki di permukaan bulan, "Itu satu langkah kecil bagi manusia, satu lompatan raksasa bagi umat manusia."

BACA JUGA: Kasus Polisi Tembak Polisi Dinilai Perkara Mudah, Irjen Pol Napoleon: Mari Kita Jujur

Advertisement

Aldrin mengikuti beberapa saat kemudian. Durasi moonwalk pertama ini dibatasi hanya 2,31 jam dan kru tetap berada dalam jarak 60 meter dari Eagle.

Armstrong dan Aldrin mengumpulkan 21,6 kilogram sampel dan menggunakan seismometer untuk mengukur gempa bulan, reflektor laser untuk memungkinkan pengukuran jarak yang tepat antara Bumi dan Bulan, dan perangkat untuk mengumpulkan sampel angin matahari.

Mereka juga melakukan tugas seremonial, termasuk memasang bendera Amerika Serikat, membuka plakat peringatan pada modul lunar, dan melakukan percakapan singkat dengan Presiden Richard Nixon.

Selama pendaratan di bulan, Collins tetap berada di orbit bulan di modul komando, Columbia. Setelah hanya 21,6 jam di Bulan, tahap pendakian Eagle kembali ke orbit bulan dan bergabung kembali dengan Columbia.

Advertisement

Secara keseluruhan, Apollo 11 menghabiskan 2,5 hari di orbit bulan, mengelilingi Bulan sebanyak 31 kali. Para kru kembali dengan selamat ke Bumi pada 24 Juli, mendarat di Samudra Pasifik barat daya Hawaii, setelah penerbangan selama delapan hari dan tiga jam. Meskipun para ilmuwan menganggap tidak mungkin bahwa Bulan memiliki kehidupan di atasnya, para kru disimpan dalam karantina biologis selama 21 hari.

Analisis pascamisi menunjukkan bahwa sampel Apollo 11 terdiri dari dua jenis batuan utama. Basalt terbentuk oleh pembekuan magma cair. Basal Apollo 11 terbentuk 3,6 hingga 3,9 miliar tahun yang lalu dan sangat kaya akan unsur titanium.

Breksi terdiri dari fragmen batuan lain. Di Bulan, breksi terbentuk dari batuan yang pecah akibat tumbukan benda. Analisis sampel Bulan juga menegaskan bahwa mereka memang tidak bernyawa dan tidak menunjukkan bukti adanya air.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Jadwal KRL Jogja-Solo Hari Ini, Bayar Tiket Bisa Pakai GoPay

Jogja
| Rabu, 28 September 2022, 09:07 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement