Advertisement

Waspada! Covid-19 Indonesia Naik 6 Kali Lipat, DIY Termasuk Penyumbang Kasus Terbanyak

Akbar Evandio
Rabu, 13 Juli 2022 - 19:47 WIB
Bhekti Suryani
Waspada! Covid-19 Indonesia Naik 6 Kali Lipat, DIY Termasuk Penyumbang Kasus Terbanyak Petugas Satpol PP Badung melakukan pengawasan penerapan protokol kesehatan saat sidak di sebuah hotel di kawasan Nusa Dua, Badung, Bali, Selasa (8/2 - 2022). Sidak dan pengawasan protokol kesehatan terus dilakukan di berbagai wilayah Bali seperti di kawasan pariwisata dan area publik lainnya seiring dengan naiknya level PPKM di Bali menjadi level 3 karena peningkatan kasus COVID/19 serta rawat inap yang meningkat. ANTARA FOTO

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 menyampaikan bahwa kenaikan kasus konfirmasi positif Covid-19 di Indonesia naik enam kali lipat dibanding bulan Juni, dan paling besar disumbang Pulau Jawa dan Bali.

Juru Bicara (jubir) Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menjelaskan bahwa pulau Jawa dan Bali menyumbang kasus harian terbanyak secara nasional pada Selasa, 12 Juli 2022.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Pulau Jawa dan Bali menyumbang kasus harian positif Covid-19 sebesar 95,45 persen dari total kasus berasal dari pulau Jawa-Bali,” katanya, dikutip melalui Youtube Sekretariat Presiden, Rabu (13/7/2022).

Lebih lanjut, dia menilai kenaikan kasus tersebut harus menjadi perhatian bersama. Penyebabnya, kenaikan yang terjadi masih terpusat di dua pulau dengan pergerakan masyarakat paling banyak dan besar.

BACA JUGA: Pencairan Uang Perizinan Apartemen Royal Kedaton Jogja Disoroti KPK

Berdasarkan data Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 tercatat bahwa penambahan kasus positif harian di Pulau Jawa Bali pada 12 Juli 2022 berada di angka 3.028 kasus dengan kontribusi terhadap kasus positif nasional mencapai 95,45 persen.

Adapun, untuk jumlah total kasus positif di luar Jawa-Bali mencapai 153 dengan kontribusi terhadap kasus positif nasional mencapai 4,55 persen.

Selanjutnya, dia meminta agar masyarakat makin aktif untuk melakukan vaksinasi, khususnya bagi yang sudah harus disuntik dosis penguat (booster).

Advertisement

Hal ini dikarenakan, penyuntikan booster cenderung stagnan dengan cakupan tertinggi berasal dari Bali mencapai 58 persen.

“Setelah Bali disusul DKI Jakarta, Kepulauan Riau, D.I Yogyakarta, Jawa Barat, Kalimantan Timur tetapi belum mencapai 50 persen. Bahkan, 28 dari 34 provinsi di Indonesia cakupannya masih di bawah 30 persen,” tutur Wiku.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Hujan Deras Buat Tujuh Kecamatan di Kulonprogo Tergenang Banjir

Kulonprogo
| Selasa, 06 Desember 2022, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement