Advertisement

Jateng Surplus Hewan Kurban

Jumali
Kamis, 23 Juni 2022 - 14:27 WIB
Jumali
Jateng Surplus Hewan Kurban Panitia penyembelihan hewan kurban di Musala Nurul Huda Banguntapan pada Selasa (20/7/2021) mengenakan apron, masker hingga sarung tangan lateks untuk mendukung proses selama penyembelihan. - Harian Jogja/Catur Dwi Janati

Advertisement

Harianjogja.com, SEMARANG — Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Jawa Tengah Agus Wariyanto mengklaim jika wilayahnya mengalami surplus hewan kurban sebanyak 26.620 ekor pada Iduladha tahun ini.

"Data kami, provinsi ini surplus 26.620 ekor, dari potensi hewan kurban di Jawa Tengah mencapai 399.302 ekor, sedangkan kebutuhan kurban 372.682 ekor," katanya, dikutip dari Antara, Kamis (23/6/2022).

Oleh karena itu, warga Jateng diimbau tidak khawatir terkait persediaan hewan kurban.

"Untuk jumlah hewan kurban cukup. Sesuai data kami surplus sekitar 26 ribu sekian, dari kebutuhan sekitar 370 ribu sekian (sediaan) ada sekitar 400 ribu," ujarnya.

Terkait dengan wabah penyakit mulut dan kuku (PMK), Disnak Keswan Jateng terus berupaya menyehatkan kembali ternak yang terindikasi PMK.

Ia mengungkapkan, tercatat pada Rabu (22/6/2022) ternak yang terduga mengalami gejala PMK sejumlah 23.487 ekor, sebanyak 300 ekor diantaranya dinyatakan positif PMK setelah melalui uji medis.

Dari jumlah ternak terduga PMK, sebanyak 20.254 ekor mendapatkan pengobatan dan melalui prosedur itu 4.949 ekor dinyatakan membaik, sisa kasus 18.163 ekor, dipotong 259 ekor, dan mati 116 ekor.

Berdasarkan Fatwa MUI, lanjut dia, ada dua jenis sapi yang terkena PMK yakni tergolong berat dan ringan.

"Kalau yang ringan masih bisa dijadikan hewan kurban dan sah. Nah kalau yang berat sampai lempoh (lumpuh), kukunya copot itu tidak bisa," katanya.

Mengenai adanya penutupan sejumlah pasar hewan di daerah-daerah guna mengantisipasi penyebaran wabah PMK, Agus menyebut hal itu menjadi kewenangan pemerintah kabupaten/kota.

Advertisement

Kendati demikian, ia menggarisbawahi, penutupan pasar hewan menjadi upaya mencegah penyebaran transmisi PMK, tapi hal itu harus diikuti dengan penjagaan lalu lintas hewan ternak

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Waspada Ilegal! Kian Diminati, Akumulasi Pinjol Capai Rp380 Triliun

Jogja
| Sabtu, 02 Juli 2022, 20:07 WIB

Advertisement

alt

7 Makanan Indonesia Favorit Dunia

Wisata
| Sabtu, 02 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement