Advertisement

Ditemukan Zat Aneh! Rusia Diduga Serang Ukraina dengan Senjata Kimia

Nabila Dina Ayufajari
Selasa, 12 April 2022 - 13:27 WIB
Bhekti Suryani
Ditemukan Zat Aneh! Rusia Diduga Serang Ukraina dengan Senjata Kimia Anggota pasukan pro-Rusia melakukan penggeledahan di sebuah rumah selama konflik Ukraina-Rusia di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina, Kamis (7/4/2022). REUTERS - Alexander Ermochenko

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Perang Rusia vs Ukraina telah memasuki hari ke-48 pada Selasa (12/4/2022). Kini Rusia juga tak sungkan untuk menggunakan senjata kimia.

Laporan yang belum dikonfirmasi dari Rusia atas penggunaan senjata kimia di Mariupol, pihak berwenang Ukraina mengatakan lebih dari 10.000 warga sipil telah tewas.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Ini rangkuman perang Rusia vs Ukraina pada hari ke-48, seperti dilansir dari The Guardian pada Selasa (12/4/2022).

Ukraina Ungkap Rusia Pakai Senjata Kimia

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyuarakan keprihatinan bahwa pasukan Rusia menggunakan senjata kimia di Ukraina, dengan tidak mengonfirmasi lebih lanjut dalam pidato video hariannya pada Senin malam (11/3/2022). 

BACA JUGA: Pembebasan Lahan Tol Jogja-Solo Mulai Merambah ke  Tamanmartani  

“Hari ini, penjajah (Rusia) mengeluarkan pernyataan baru, yang membuktikan persiapan mereka untuk tahap baru teror terhadap Ukraina dan pembela kami,” katanya. “Salah satu juru bicara penjajah menyatakan bahwa mereka dapat menggunakan senjata kimia terhadap para pembela Mariupol. Kami menganggap ini seserius mungkin.”

Diduga Ini Bukti Rusia Serang Ukraina dengan Senjata Kimia

Sebelumnya pada Senin malam (11/4/2022), pihak berwenang Ukraina mengklaim Rusia menjatuhkan pesawat tak berawak yang membawa zat beracun di kota tenggara Mariupol. Ivanna Klympush, Seorang Anggota Parlemen Ukraina dan Ketua Komite Parlemen tentang Integrasi Ukraina ke Uni Eropa (UE), mengatakan bahwa zat yang tidak diketahui itu “kemungkinan besar” adalah senjata kimia. Akan tetapi, sejauh ini laporan tersebut belum dikonfirmasi.

Ditemukan Tanda Keracunan Kimia Usai Rusia Menyerang

Resimen Azov Ukraina, sebuah unit Garda Nasional Ukraina, menuduh Rusia menggunakan senjata kimia yang “tidak diketahui asalnya,” dan dijatuhkan melalui kendaraan udara tak berawak (UAV) pada warga sipil di Mariupol. Pemimpin Azov Andriy Biletsky mengatakan kepada Kyiv Independent bahwa tiga orang memiliki tanda-tanda keracunan bahan kimia tetapi tampaknya tidak ada “konsekuensi bencana” bagi kesehatan mereka.

Inggris sedang Investigasi Dugaan Serangan Senjata Kimia

Menteri Luar Negeri (Menlu) Inggris Liz Truss mengatakan bahwa pekerjaan sedang dilakukan untuk memverifikasi rincian dugaan serangan. 

“Setiap penggunaan senjata semacam itu akan menjadi eskalasi yang tidak berperasaan dalam konflik ini dan kami akan meminta pertanggungjawaban Putin dan rezimnya,” jelas Menlu Truss. Kemudian, Juru Bicara Pentagon John Kirby menambahkan bahwa dia mengetahui laporan tersebut tetapi "belum bisa mengonfirmasi saat ini.”

Korban Sipil Bergeletakan di Jalan

“Lebih dari 10.000 warga sipil tewas di Mariupol,” kata Wali Kota Mariupol Vadym Boychenko. Wali Kota Boychenko mengatakan bahwa jumlah korban tewas bisa melampaui 20.000, karena serangan berminggu-minggu dan perampasan meninggalkan tubuh “berkarpet di jalan-jalan.”

Ukraina Minta Pertanggungjawaban Barat Atas Meningkatnya Jumlah Korban Sipil

Presiden Zelensky menyalahkan hilangnya nyawa Ukraina pada negara-negara barat yang tidak mengirim senjata untuk mendukung upaya perang. 

“Sayangnya, kami tidak mendapatkan sebanyak yang kami butuhkan untuk mengakhiri perang ini lebih cepat,” katanya. “Waktu sedang hilang. Nyawa orang Ukraina sedang hilang dan ini juga merupakan tanggung jawab mereka (Barat) yang masih menyimpan senjata yang dibutuhkan Ukraina di gudang senjata mereka.”

Ukraina Himbau Warga Sipil Berhati-hati dengan Benda Asing

Pihak berwenang Ukraina memperingatkan orang-orang untuk tidak mendekati ranjau darat yang dijatuhkan di Kharkiv. Presiden Zelensky juga berbicara tentang “ratusan ribu benda berbahaya,” termasuk ranjau dan peluru yang tidak meledak yang ditinggalkan oleh pasukan Rusia di wilayah utara Ukraina.

Ukraina Memulai Penggalian Kuburan Massal Bucha

Tugas menyakitkan untuk menggali mayat korban Ukraina dari kuburan massal di Bucha pinggiran Kyiv dimulai pada Senin (11/4/2022). “Lebih dari 5.800 kasus dugaan kejahatan perang terhadap pasukan Rusia sedang diselidiki,” kata Iryna Venediktov, Jaksa Agung Ukraina.

Tercatat 142 Korban Sipil Anak-anak Ukraina

Hampir dua pertiga dari semua anak Ukraina telah meninggalkan rumahnya dalam enam minggu sejak invasi Rusia. PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa) telah memverifikasi kematian 142 anak, meskipun jumlahnya hampir pasti jauh lebih tinggi. Hal ini disampaikan oleh  Badan Anak-anak PBB pada Senin (11/4/2022).

PBB Bertindak Atas Dugaan Kekerasan terhadap Perempuan

PBB semakin banyak mendengar laporan pemerkosaan dan kekerasan seksual di Ukraina. PBB menyerukan penyelidikan atas kekerasan terhadap perempuan dan peningkatan perlindungan bagi anak-anak Ukraina. 

Sima Bahous, Direktur Eksekutif UN Perempuan (United Nations Entity for Gender Equality and the Empowerment of Women), mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa, “Kombinasi perpindahan massal dengan hasil tekanan besar dari wajib militer dan tentara bayaran dan kebrutalan yang ditampilkan terhadap warga sipil Ukraina telah mengangkat semua bendera merah.”

Ombudsman Ukraina Laporkan Tindakan Kekerasan Seksual oleh Oknum Pasukan Rusia

Ombudsman Ukraina untuk hak asasi manusia (HAM) mengatakan bahwa mereka telah merekam tindakan mengerikan kekerasan seksual oleh pasukan Rusia di Bucha dan di tempat lain. Ini termasuk kasus ketika perempuan dan anak perempuan ditahan di ruang bawah tanah selama 25 hari. Menurut Ombudswoman Lyudmyla Denisova, sembilan dari korban itu sekarang hamil.

Terdapat 11 Warga Sipil yang Menjadi Korban Baru oleh Serangan Rusia

“Tiga orang tewas dan delapan warga sipil terluka oleh serangan Rusia di wilayah Donetsk Ukraina,” tulis Gubernur Donetsk Pavlo Kyrylenko dalam sebuah posting di aplikasi pesan Telegram.

Kharkiv sedang Diserang Keras oleh Rusia

Kota Kharkiv di timur Ukraina berada di bawah serangan berat pada Senin (11/4/2022), yang mengakibatkan banyak korban. Hal ini disampaikan oleh Wali Kota Kharkiv Ihor Terekhov. “Di antara korban di Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, adalah kematian satu anak,” kata Wali Kota Terekhov.

Aktivis Oposisi Rusia Ditahan

Aktivis oposisi terkemuka Rusia Vladimir Kara-Murza Jr telah ditahan di Moskow dengan tuduhan tidak mematuhi perintah polisi. Hal ini dinyatakan oleh pengacaranya kepada outlet berita independen Sota Vision pada Senin malam (11/4/2022).

Prancis Nyatakan Agen Rusia sedang Beroperasi di Bawah Perlindungan Diplomatik

Kementerian Luar Negeri Prancis telah menyatakan bahwa enam agen Rusia lagi “beroperasi di bawah perlindungan diplomatik” sebagai persona non grata. Keenam agen itu dituduh bekerja melawan "kepentingan nasional" Prancis setelah penyelidikan.

Rusia sedang Memposisikan Ulang Pasukan dengan Fokus ke Donbass

Pasukan Rusia fokus pada wilayah Donbas, tetapi belum melancarkan serangan. “Mereka memposisikan ulang, mereka memfokuskan kembali pada Donbas,” kata Juru Bicara Pentagon John Kirby. 

Para pejabat Barat mengatakan bahwa mereka mengharapkan Rusia untuk mencoba “menggandakan atau mungkin bahkan tiga kali lipat” pasukannya di Donbas karena menggeser pasukan dari Kyiv dan tempat lain dalam beberapa minggu mendatang.

Rusia Bertemu dengan Pemimpin UE untuk Pertama Kali sejak Invasi Ukraina

Kanselir Austria Karl Nehammer mengadakan pembicaraan “langsung, terbuka, dan keras” dengan presiden Rusia, Vladimir Putin, di Moskow pada Senin (11/4/2022). Dalam sebuah pernyataan, Kanselir Nehammer, pemimpin UE pertama yang bertemu dengan Presiden Putin sejak invasi Ukraina, mengatakan bahwa itu “bukan pertemuan persahabatan.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Puluhan Juta Dianggarkan Kelurahan Gedongkiwo untuk Tangani Sampah

Jogja
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:37 WIB

Advertisement

alt

Ini Nih... Wisata di Solo yang Instagramable, Ada yang di Dalam Pasar!

Wisata
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement