Advertisement

Gempuran Rusia, Presiden Volodymyr Zelenskiy: Nasib Ukraina Diputuskan Sekarang

Indra Gunawan
Sabtu, 26 Februari 2022 - 15:57 WIB
Bhekti Suryani
Gempuran Rusia, Presiden Volodymyr Zelenskiy: Nasib Ukraina Diputuskan Sekarang Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina berpartisipasi dalam latihan di bekas pabrik aspal di pinggiran Kyiv, Ukraina, Sabtu (19/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemerintah Rusia dan Ukraina telah mengisyaratkan keterbukaan untuk negosiasi, menawarkan secercah harapan pertama untuk diplomasi sejak Presiden Rusia Vladimir Putin meluncurkan invasi pada hari Kamis (24/2/2022).

"Nasib Ukraina sedang diputuskan sekarang," kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy pada hari Jumat dalam sebuah video yang diposting ke saluran Telegram-nya seperti dilansir Channelnewsasia.com, Sabtu (26/2/2022).

"Malam ini, mereka akan melancarkan serangan. Kita semua harus memahami apa yang menanti kita. Kita harus bertahan malam ini."

Namun di tengah kekacauan perang muncul secercah harapan. Juru bicara Zelenskiy mengatakan Ukraina dan Rusia akan berkonsultasi dalam beberapa jam mendatang mengenai waktu dan tempat untuk pembicaraan.

Kremlin sebelumnya mengatakan pihaknya menawarkan untuk bertemu di Ibu Kota Belarusia, Minsk, setelah Ukraina menyatakan kesediaannya untuk membahas bahwa dirinya sebagai negara netral.

BACA JUGA: Transaksi Uang Elektronik Diproyeksi Capai Rp357 Triliun

Sementara itu, Ukraina telah mengusulkan Warsawa sebagai tempat pertemuan.

"Ukraina telah dan tetap siap untuk berbicara tentang gencatan senjata dan perdamaian," kata juru bicara Zelenskiy, Sergii Nykyforov, dalam sebuah posting di Facebook.

"Kami menyetujui usul Presiden Federasi Rusia."

Sejak Sabtu pagi, pasukan Rusia dan Ukraina bentrok di pinggiran ibukota Ukraina, ketika pihak berwenang mendesak warga untuk membantu mempertahankan kota dari kemajuan pasukan Rusia dalam krisis keamanan Eropa terburuk dalam beberapa dekade.

Advertisement

Tembakan artileri yang berat dan sering serta tembakan yang intens, tampaknya agak jauh dari pusat kota, dapat terdengar di Kyiv pada Sabtu dini hari.

Militer Ukraina mengatakan pasukan Rusia menyerang sebuah pangkalan militer di jalan utama Kyiv tetapi serangan itu berhasil digagalkan.

Komando angkatan udara melaporkan pertempuran sengit di dekat pangkalan udara di Vasylkiv di barat daya Ibu Kota, yang dikatakan sedang diserang oleh pasukan terjun payung Rusia.

Advertisement

Penduduk Kyiv diberitahu oleh kementerian pertahanan untuk membuat bom molotov untuk mengusir para penyerbu, ketika saksi mata melaporkan mendengar tembakan artileri dan tembakan intens dari bagian barat kota.

Beberapa keluarga meringkuk di tempat penampungan setelah Kyiv dihantam pada Kamis malam oleh rudal Rusia. Yang lain berusaha mati-matian untuk naik kereta yang penuh sesak menuju ke barat, beberapa dari ratusan ribu orang yang telah meninggalkan rumah mereka untuk mencari keselamatan, menurut kepala bantuan PBB.

Setelah berminggu-minggu dari peringatan dari para pemimpin Barat, Putin melancarkan invasi tiga cabang ke Ukraina dari utara, timur dan selatan pada hari Kamis, dalam serangan yang mengancam akan menjungkirbalikkan tatanan Eropa pasca-Perang Dingin.

"Saya sekali lagi mengimbau personel militer angkatan bersenjata Ukraina: jangan biarkan neo-Nazi dan (nasionalis radikal Ukraina) menggunakan anak-anak, istri, dan orang tua Anda sebagai tameng manusia," kata Putin pada pertemuan yang disiarkan televisi dengan Badan Keamanan Rusia. Dewan pada hari Jumat.

Advertisement

"Ambil kekuasaan ke tanganmu sendiri."

Putin telah mengutip kebutuhan untuk "mendenazifikasi" kepemimpinan Ukraina sebagai salah satu alasan utamanya untuk invasi, menuduhnya melakukan genosida terhadap penutur bahasa Rusia di Ukraina timur.

Kyiv dan sekutu Baratnya menolak tuduhan itu sebagai propaganda tak berdasar.

Advertisement

Sebelumnya, Ukraina berharap untuk bergabung dengan NATO dan Uni Eropa - aspirasi yang kemudian membuat marah Moskow.

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Dies Natalis Sanata Dharma ke-67, Dorong Semangat Persaudaraan

Sleman
| Senin, 03 Oktober 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement