Advertisement

Jokowi Minta PBNU Bawa Ainun Najib Pulang ke RI dan Digaji Lebih Besar

Aprianus Doni Tolok
Senin, 31 Januari 2022 - 21:27 WIB
Bhekti Suryani
Jokowi Minta PBNU Bawa Ainun Najib Pulang ke RI dan Digaji Lebih Besar Presiden RI Jokowi memberikan sambutan pada Pengukuhan PBNU Masa Khidmat 2022-2027 dan Harlah ke-96 NU, Senin (31/01/2022), di Balikpapan Sport and Convention Center, Kota Balikpapan, Provinsi Kalimantan Timur - Humas Setkab - Rahmat.

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) berharap PBNU membuka ruang lebih besar bagi Nahdliyin milenial untuk mengambil peran dalam membangun bangsa dan negara di tengah kemajuan teknologi dan informasi.

Jokowi secara spesifik menyebut salah seorang Nahdliyin yaitu Ainun Najib yang saat ini sedang bekerja luar negeri tepatnya di Singapura.

"Saya kenal satu orang, yang lain masih banyak lagi. Beliau ini kerja di Singapura sudah lama, saya kenal. Ngerjain ini semuanya apa pun bisa. Namanya, [dia] masih muda sekali, Mas Ainun Najib, [warga] NU," kata Jokowi dalam sambutannya pada acara pengukuhan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama masa khidmat 2022-2027 di Kalimantan Timur, dikutip dari YouTube Setpres, Senin (31/1/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Jokowi meyakini, perusahaan tempat Ainun Najib bekerja saat ini memberikan gaji yang tinggi sehingga untuk mengajaknya bekerja di Tanah Air tentu secara logika harus menawarkan gaji yang lebih tinggi.

"Tapi di sana gajinya sangat tinggi sekali. Jadi kalau diajak ke sini harus bisa digaji lebih dari Singapura. Ini tugasnya nanti Pak Kiai [Yahya Cholil Staquf]. Kalau beliau yang 'ngandika' [meminta], digaji berapa pun bismillah pasti mau," ujarnya.

Adapun, Ainun Najib adalah praktisi teknologi informasi asal Gresik yang berdomisili di Singapura. Dia dikenal sebagai penggagas situs KawalPemilu.org.

Lebih lanjut, Jokowi mengungkapkan banyak Nahdliyin milenial dan generasi Z yang aktif dalam berbagai industri, mulai dari creative industry, fashion designer, graphic designer, IT specialist, programmer, hingga web developer yang harus dimanfaatkan dengan baik.

BACA JUGA:Tol Jogja Bawen Potong Banyak Jalan Desa, Warga Akan Lewat Terowongan

Menurutnya, NU memiliki SDM muda yang saat ini aktif bekerja di korporasi, perusahaan perintis baik domestik maupun global yang memerlukan naungan dan wadah yang kuat di PBNU.

Advertisement

Bahkan, Jokowi mendorong NU memiliki venture capital dengan membangun dana abadi untuk membiayai program-program unggulan dan inovatif.

"Oleh sebab itu, kenapa saya sampaikan pada Muktamar yang lalu, pemerintah siap memberikan konsesi yang besar tapi secara profesional sesegera mungkin. Saya sudah siapkan. Enggak mungkin saya memberikan ke NU yang kecil-kecil. Saya pastikan yang gede. Sudah. Insyaallah yang gede," ungkapnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

BPJS Kesehatan Pastikan Layanan Rumah Sakit di Bantul Berkualitas

Bantul
| Rabu, 28 September 2022, 10:17 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement