Erick Thohir Bakal Bikin Barata Indonesia Jadi Induk BUMN Manufaktur

Barata Indonesia Divisi Komponen Turbin di Cilegon melakukan ekspor perdana produk yakni Blade Ring dan Combustion Chamber ke Kaohsiung, Taiwan 15 Agustus 2018. Foto: Barata Indonesia
15 Desember 2021 10:47 WIB Rinaldi Mohammad Azka News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemerintah tengah melakukan restrukturisasi keuangan PT Barata Indonesia melalui skema PKPU. Pasca restrukturisasi tersebut, Barata bakal menjadi surviving entity dari merger BUMN Manufaktur.

Direktur Utama Perusahaan Pengelola Aset (Persero) Yadi Jaya Ruchandi menjelaskan Barata Indonesia melalui proses PKPU guna menyelesaikan restrukturisasi keuangan perseroan.

"Pasca PKPU ini adalah restrukturisasi keuangan bagian dari reformasi bisnis Barata, end game jadinya merger antara BUMN manufaktur, Barata anggaplah diusulkan sebagai surviving entity, pasca pkpu ini mereka akan masuk kembali ke core bisnis back to manufacturing," jelasnya dalam Rapat Kerja di Komisi VI DPR, Selasa (14/12/2021).

Lebih lanjut, BUMN yang saat ini menjadi induk Barata tersebut memastikan tidak akan terjadi lagi Barata menyentuh lini bisnis lain dan fokus pada bisnis manufaktur.

Dengan begitu, tidak terjadi lagi biaya-biaya yang membengkak dan proyek tak dapat diselesaikan. "Kami minta mereka kembali ke core dan sehingga dapat memperkuat market yang dituju," imbuhnya.

Selain fokus ke bisnis inti, Barata bakal meningkatkan operational excellence dengan memperkuat infrastruktur, SDM, dan sistem.

Dengan begitu, terjadi peningkatan produktivitas aset yang ada dan memastikan Barata mengutilisasi aset yang tidak produktif.

"Bisa saja aset ini bisa digunakan oleh BUMN manufaktur yang ada, jadi paling tidak fix cost base bisa turun karena digunakan yang lain sehingga menjadi lebih kompetitif," katanya.

Proses berikutnya dengan pembenahan kondisi keuangan dengan memperkuat kemampuan menghasilkan kas. Utamanya dalam menghasilkan operating cash flow, sehingga basis kasnya berdasarkan proyek dan dipergunakan secara disiplin.

"Satu yang dipelajari sebelumnya gali lubang tutup lubang. Jadi cash dipakai untuk tutupi proyek lain, menggulung, akhirnya saat proyek satu selesai, satu lagi tak bisa selesai," terangnya.

Restrukturisasi berikutnya dengan membenahi internal dengan memberikan ruang bagi manajemen sehingga dengan disiplin keuangan dapat kembali menghasilkan keuntungan.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia