Perahu Terbalik di Bengawan Solo: Tim SAR Temukan 3 Jenazah Korban

Tim SAR mengangkat jenazah korban perahu tenggelam di Bengawan Solo, Bojengoro, Kamis (4/11/2021). - Antara.
05 November 2021 02:27 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, BOJONEGORO--Tim SAR dan petugas gabungan menemukan tiga jenazah korban penumpang perahu terbalik di Bengawan Solo, Desa Semambung, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, Kamis.

"Hari ini ditemukan tiga orang dalam keadaan meninggal dunia," ujar Kepala Kantor SAR Surabaya Hari Adi Purnomo melalui keterangan tertulis yang diterima wartawan di Surabaya, Kamis (4/11/2021) malam.

Berdasarkan data yang dihimpun, sampai saat ini jumlah korban selamat sebanyak 10 orang, tiga orang ditemukan dalam kondisi meninggal dunia, dan diperkirakan masih ada beberapa orang yang belum ditemukan.

BACA JUGA : Gara-Gara Abrasi, Nelayan Bugel Kulonprogo Kesulitan

Tiga korban dalam keadaan meninggal dunia dan sudah dievakuasi, yaitu atas nama Agus Tutin (laki-laki/usia 28 tahun) ditemukan sekitar 1,3 kilometer dari titik kejadian. Kemudian, korban atas nama Toro (laki-laki/40 tahun), ditemukan sekitar 50 meter dari titik kejadian.

Korban ketiga yaitu Kasian (laki-laki/65 tahun), diperkirakan pengemudi perahu, yang ditemukan sekitar 1 kilometer dari titik kejadian. "Seluruh korban meninggal dunia dievakuasi dan dibawa menuju kamar jenazah RSUD Tuban," katanya.

Sementara itu, identitas 10 orang penumpang selamat, yakni dua orang asal Bojonegoro Madiani (62 tahun) dan Hafis (4 tahun), Mujianto (30 tahun) asal Rembang, serta tujuh orang lainnya asal Tuban, masing-masing Budi (24 tahun), Arif Dwi (39 tahun), Tarmuji (56 tahun), Abdullah Dimyati (3 tahun), Tasmiatun Nikmah (33 tahun), Noviandi (29 tahun) dan Abdul Hadi (9 tahun).

BACA JUGA : Kapal yang Terbalik di Kedungombo Seharusnya

Sebelumnya, pada Rabu (3/11) pagi terjadi kecelakaan perahu yang merupakan alat transportasi penyeberangan di Desa Semambung, Kecamatan Kanor, Bojonegoro.

Perahu yang membawa penumpang dan sepeda motor itu terbalik diduga akibat arus yang sangat deras.

Sumber : Antara