Salah Satu Komet Besar Sedang Menuju ke Arah Bumi

Penampakan komet
30 September 2021 20:27 WIB Ayyubi Kholid Saifullah News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Sinar Matahari memantul dari sebuah batu yang sedang bergerak menuju bumi. Pada dini hari tanggal 20 Oktober 2014, sebuah teleskop di Gurun Atacama Chili mengalihkan pandangannya ke langit dan mengambil gambar besar dari langit malam selatan, menangkap petunjuk dari cahaya yang dipantulkan ini.

Namun, dibutuhkan hampir tujuh tahun bagi para peneliti untuk mengidentifikasi titik cahaya aneh itu sebagai komet yang sangat besar.

Disebut Bernardinelli-Bernstein, komet itu diumumkan pada bulan Juni, dan para peneliti kini telah mengumpulkan semua yang mereka ketahui tentangnya dalam sebuah makalah penemuan yang diserahkan ke  The Astrophysical Journal Letters .

Perkiraan terbaru menempatkan inti komet di sekitar 93 mil (150 kilometer) lebar. Itu adalah perkiraan ukuran terbesar untuk sebuah komet dalam beberapa dekade. Sebaliknya, komet 67P/Churyumov–Gerasimenko, yang diorbit oleh pesawat ruang angkasa Rosetta dari Badan Antariksa Eropa dari tahun 2014 hingga 2016, hanya memiliki lebar sekitar 2,5 mil.

Selama dekade berikutnya, Bernardinelli-Bernstein akan terus menjadi lebih terang saat mendekati tata surya bagian dalam ,  mengebom bidang orbit planet dari bawah . Ini akan membuat pendekatan terdekatnya pada 21 Januari 2031, ketika komet diperkirakan akan datang dalam jarak sekitar satu miliar mil dari Matahari, sedikit lebih jauh dari jarak rata-rata Saturnus.

BACA JUGA: Apakah Benjolan pada Leher Adalah Kanker Tiroid? Ini Jawaban Dokter

Tapi Bernardinelli-Bernstein juga terkenal karena jaraknya dari Matahari saat pertama kali terlihat. Objek es itu berasal dari awan Oort, kabut bulat besar dari objek yang mengelilingi Matahari ribuan kali lebih jauh dari Bumi.

Bernardinell-Bernstein menjadi perhatian umat manusia berkat kamera digital yang sangat sensitif yang dipasang di Teleskop Blanco selebar 13 kaki, bagian dari Cerro Tololo Inter-American Observatory di Gurun Atacama Chili.

Awalnya Pedro Bernardinelli, peneliti pascadoktoral di University of Washington melakukan survey Survei Energi Gelap menemukan objek yang sebelumnya belum ditemukan yang mengorbit matahari di luar Neptunus untuk gelar Ph.D.

Bernardinelli melakukan perburuan ini dengan menulis kode komputer yang mencari titik-titik yang bergerak di latar belakang bintang-bintang jauh di gambar Survei Energi Gelap.

Sebagai langkah terakhir, Bernardinelli dan Bernstein memeriksa daftar ini dengan tangan untuk memastikan kode melakukan tugasnya dengan benar.

Saat itulah mereka menyadari sebuah objek terang dan selebar 100 mil di luar Neptunus, tetapi dengan orbit ekstrem yang berarti ia pasti berasal triliunan mil dari matahari, seperti komet periode panjang.

Para ilmuwan sudah melakukan brainstorming apa yang diperlukan untuk mengunjungi Bernardinelli-Bernstein dengan pesawat ruang angkasa. Namun, sampai dengan hari ini tidak ada misi khusus tidak ada misi resmi yang sedang dikerjakan

Tetapi, jika badan antariksa dunia bergerak cepat, sebuah misi dapat mencegat komet pada tahun 2033 jika diluncurkan selambat-lambatnya pada tahun 2029 .

Para peneliti juga sedang bekerja keras untuk menguraikan perjalanan komet yang berasabdari masa lalu.

Tim Bernardinelli dan Bernstein menghitung bahwa pada tahun 2031, komet akan menjadi yang paling dekat dengan matahari setidaknya dalam tiga juta tahun.

Selama beberapa tahun, para peneliti telah mengetahui bahwa sekitar 2,8 juta tahun yang lalu, sebuah bintang mirip matahari yang disebut HD 7977 melewati tata surya. Tapi tidak ada yang tahu persis di mana dia terbang.

Ketidakpastian itu berarti bahwa tarikan gravitasi bintang pada komet awan Oort kurang dipahami, dengan implikasi yang berpotensi besar ketika Bernardinelli-Bernstein terakhir berkelana ke dalam dan seberapa dekat dia dengan matahari.

Kabar baiknya adalah bahwa Bernardinelli-Bernstein memberi para astronom dunia kemewahan yang langka: waktu. Observatorium Vera C. Rubin di Chili, yang akan mulai online pada tahun 2023, akan dapat melacak objek tersebut setidaknya untuk dekade berikutnya, jika tidak lebih lama. Dalam perjalanannya, teleskop tercanggih ini akan mengubah pandangan kita tentang tata surya—dan kemungkinan akan mengungkap lebih banyak komet seperti Bernardinelli-Bernstein.

Sumber : Bisnis.com