Australia Larang Ivermectin untuk Pengobatan Covid-19, Ini Alasannya

Ivermectin, obat cacing diklaim sembuhkan pasien Covid-19. - Istimewa
12 September 2021 10:57 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Regulator Australia melarang obat Ivermectin sebagai pengobatan Covid setelah peningkatan tajam dalam pemberian resep. Administrasi Barang Terapeutik mengkhawatirkan orang yang menggunakan obat kontroversial alih-alih mencari pengobatan atau vaksin yang tepat

Regulator obat Australia telah melarang praktisi medis meresepkan obat anti-parasit ivermectin untuk penggunaan "di luar label", seperti untuk mengobati Covid-19. Langkah itu dilakukan setelah resep obat meningkat antara tiga dan empat kali di Australia dalam beberapa bulan terakhir.

BACA JUGA : Ivermectin Sebaiknya Tidak Diberikan kepada Ibu Hamil

Administrasi Barang Terapeutik mengumumkan larangan tersebut pada Jumat sore, bertindak atas saran dari Komite Penasihat Penjadwalan Obat-obatan. Orang sekarang hanya bisa mendapatkan resep ivermectin untuk kondisi yang disetujui TGA, termasuk kudis dan infeksi parasit tertentu.

“Perubahan ini telah diperkenalkan karena kekhawatiran dengan peresepan ivermectin oral untuk pencegahan atau pengobatan Covid-19 yang diklaim,” kata TGA dilansir dari Guardian.

“Ivermectin tidak disetujui untuk digunakan pada Covid-19 di Australia atau di negara maju lainnya, dan penggunaannya oleh masyarakat umum untuk Covid-19 saat ini sangat tidak disarankan oleh Gugus Tugas Bukti Klinis Covid Nasional, Organisasi Kesehatan Dunia dan Badan Pengawas Makanan AS. dan Administrasi Obat.”

Beberapa spesialis, termasuk dokter penyakit menular, dokter kulit, dan ahli gastroenterologi, masih dapat meresepkan obat untuk kondisi yang tidak disetujui jika mereka yakin obat tersebut sesuai untuk pasien tertentu.

TGA mengatakan khawatir orang yang mungkin memiliki Covid-19 akan menggunakan obat daripada dirawat, atau beberapa mungkin meminumnya untuk menghindari divaksin.

BACA JUGA : Studi: Ivermectin Bukan Pilihan Tepat untuk Pasien Covid-19

Regulator juga khawatir orang yang menerima saran tentang cara memberikan ivermectin dapat menyebabkan orang menggunakannya dalam dosis yang tidak aman.

"Dosis ivermectin yang dianjurkan untuk digunakan di unggahan media sosial yang tidak dapat diandalkan dan sumber lain untuk Covid-19 secara signifikan lebih tinggi daripada yang disetujui dan ditemukan aman untuk kudis atau pengobatan parasit," katanya.

TGA dan Gugus Tugas Bukti Klinis Covid-19 Nasional sangat menentang penggunaan ivermectin di Australia untuk mengobati Covid-19 di luar uji klinis, dengan menyatakan “masih ada ketidakpastian yang signifikan apakah ivermectin lebih efektif dan lebih aman daripada perawatan standar dalam merawat pasien dengan Covid-19 ”.

Meskipun demikian, obat tersebut telah mendapatkan daya tarik di beberapa komunitas anti-vaksinasi dan media sayap kanan. Ini telah mengalir ke peningkatan permintaan di Australia sebagai pengobatan untuk Covid.

Rumah sakit Westmead di Sydney pekan lalu melaporkan seorang pasien dirawat setelah overdosis ivermectin dan campuran obat Covid-19 yang diklaim ditemukan secara online.

TGA mendeteksi peningkatan sepuluh kali lipat pada orang yang ingin mengimpor obat dari luar negeri pada bulan Agustus, sementara apoteker telah melaporkan peningkatan orang yang memberikan resep obat dan menolak untuk mengatakan apa yang dicari.

Pada hari Jumat, regulator mengatakan telah terjadi peningkatan tiga hingga empat kali lipat dalam resep ivermectin dalam beberapa bulan terakhir, yang menyebabkan kekurangan nasional dan lokal untuk penggunaan yang dimaksudkan.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia