WHO Usul "Audit" Laboratorium di Wuhan, Ini Tanggapan China

Seorang pekerja menggunakan APD lengkap berdiri di pasar Baishazhou saat kunjungan tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bertugas menyelidiki asal-usul pandemiCovid-19) di Wuhan, Provinsi Hubei, China (31/1/2021). - Antara/Reuters
23 Juli 2021 13:27 WIB Ni Luh Anggela News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – China telah menolak rencana Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk menyelidiki asal-usul virus corona yang pertama kali muncul di Wuhan.

Mereka menegaskan para peneliti seharusnya membuat prioritas, sangat mungkin virus tersebut berasal dari hewan dan memperluas penularannya ke negara-negara lain di seluruh dunia. WHO pada bulan ini mengusulkan studi fase kedua tentang asal-usul virus corona di China, termasuk audit laboratorium dan pasar di kota Wuhan, menyerukan transparansi dari pihak berwenang.
 
Wakil Menteri Komisi Kesehatan Nasional (NHC), Zeng Yixin pada konferensi pers di Dewan Informasi Negara mengatakan dia terkejut  saat pertama kali membaca rencana WHO yang mengusulkan agar tim peneliti kembali ke tempat-tempat di pusat kota Wuhan yang mereka kunjungi awal tahun ini dan menyelidiki hipotesis bahwa virus tersebut bocor dari laboratorium. Zeng menilai langkah seperti itu tidak ilmiah.
 
Melansir Aljazeera dan CNA Jumat (23/7/2021), dalam pertemuan tertutup pekan lalu, kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengusulkan tahap kedua penyelidikan badan tersebut tentang asal-usul virus corona harus mencakup studi lebih lanjut di China serta "audit" laboratorium.
 
“Menemukan asal usul virus ini adalah latihan ilmiah yang harus dijauhkan dari politik,” kata Ghebreyesus. “Agar hal itu terjadi, kami berharap China mendukung fase berikutnya dari proses ilmiah ini dengan membagikan semua data yang relevan dalam semangat transparansi.”
 
WHO berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk meningkatkan penyelidikannya terhadap asal usul virus, yang pertama kali muncul di Wuhan dan kini telah menewaskan lebih dari 4,1 juta orang di seluruh dunia.
 
Tim ahli internasional dan China melakukan kunjungan pertama mereka ke Wuhan pada pertengahan Januari, lebih dari setahun setelah kasus pertama yang saat itu disebut "pneumonia misterius" pertama kali terdeteksi. Mereka menghabiskan empat minggu di kota, mengunjungi situs-situs utama termasuk pasar Makanan Laut Huanan yang sekarang ditutup, dan dua laboratorium penelitian yang bekerja dengan virus dari kelelawar – hewan yang dicurigai sebagai inang untuk Covid-19.
 
Dalam laporan bersama yang dirilis pada bulan Maret, tim mengatakan virus itu mungkin telah ditularkan dari kelelawar ke manusia melalui hewan lain, tetapi seruan untuk penyelidikan lebih dalam tentang asal-usul virus terus berlanjut di tengah spekulasi bahwa virus itu bisa lolos dari salah satu laboratorium. Pada bulan Mei, Presiden AS Joe Biden memerintahkan peninjauan asal virus dengan mengatakan bahwa badan-badan intelijen terbagi atas apakah itu berasal dari hewan atau dari laboratorium.
 
Hipotesis juga termasuk dalam proposal fase dua WHO meskipun teori tersebut telah diremehkan dalam laporan awal tim.
 
“Kami berharap WHO akan secara serius meninjau pertimbangan dan saran yang dibuat oleh para ahli Tiongkok dan benar-benar memperlakukan penelusuran asal virus Covid-19 sebagai masalah ilmiah, dan menyingkirkan campur tangan politik,” kata Zeng.
 
Yuan Zhiming dari Laboratorium Keamanan Hayati Nasional Wuhan, yang juga hadir dalam konferensi pers, mengatakan sistem perlindungan hayati di laboratorium di Wuhan “stabil dan dapat diandalkan” dan sesuai dengan standar internasional.
 
“Konsensus umum oleh komunitas akademik adalah bahwa virus corona dihasilkan secara alami,” kata Yuan, dan menepis laporan bahwa tiga peneliti jatuh sakit dengan gejala mirip virus corona sesaat sebelum kasus pertama muncul di Wuhan, sebagai “benar-benar tidak ada apa-apanya”.
 
Liang Wannian, yang memimpin ilmuwan China dalam tim WHO dan juga berbicara kepada media, juga menolak pertanyaan tentang transparansi China, dengan mengatakan bahwa tidak mungkin untuk membagikan data mentah dari pasien paling awal secara publik, atau mengizinkannya untuk disalin karena masalah privasi.
 
Dia menekankan perlunya fokus pada penularan dari hewan ke manusia dan tidak hanya melihat kelelawar tetapi juga spesies lain termasuk trenggiling, cerpelai, dan musang. Dia juga menekankan bahwa tempat di mana kasus pertama terdeteksi mungkin bukan tempat penyakit itu sebenarnya berasal, dan mengungkap sejumlah negara dan kota di mana jejak virus corona diduga ditemukan pada pasien atau di air limbah pada waktu yang hampir bersamaan dengan penyakit yang  dilaporkan di Wuhan.
 
Meski hipotesis kebocoran laboratorium tidak dapat diabaikan sepenuhnya, Liang menyarankan apabila bukti diperlukan, negara lain dapat melihat kemungkinan kebocoran dari laboratorium mereka.

Sumber : Bisnis.com