Pasien Covid-19 Asal Bantul Meninggal saat Antre di IGD Sardjito

Ilustrasi. - Freepik
14 Juli 2021 08:27 WIB Jumali News Share :

Harianjogja.com, BANTUL - Seorang pasien Covid-19 berinisial P, 54, asal Banyu Temumpang, Bangunjiwo, Kasihan, Bantul meninggal dunia saat antre untuk mendapatkan pelayanan di IGD RSUP Dr Sardjito, Selasa (13/7/2021).

Carik Bangunjiwo Sukarman yang dikonfirmasi Rabu (14/7/2021) membenarkan perihal meninggalnya warga Banyu Temumpang tersebut.

"Benar. Kejadian kemarin [Selasa]. Kemarin [Selasa] pagi, kami antarkan pasien dengan ambulans ke RSUP Dr Sardjito. Di sana yang bersangkutan sudah terdaftar dan tengah mengantre di kursi depan IGD untuk mendapatkan pelayanan. Ambulans pun pulang. Namun, tidak berselang lama. Siang harinya, kami dikabari keluarga, pasien tersebut meninggal dunia," kata Sukarman.

Mendengar kabar tersebut, Sukarman bersama dengan tim ambulans mendatangi RSUP Dr Sardjito untuk menjemput jenazah pasien. Jenazah pasien oleh pihak rumah sakit kemudian dipeti dan kemudian tim ambulans membawa jenazah pasien untuk dimakamkan dengan protokol kesehatan yang ketat.

"Kami sendiri baru bisa memakamkan malam setelah maghrib. Karena harus menunggu proses yang harus dilalui di rumah sakit. Kami makamkan dengan protokol kesehatan," jelas Sukarman.

Menurut Sukarman, P meninggal karena belum tertangani oleh pihak rumah sakit. Meski telah masuk dalam daftar pasien yang akan ditangani. Sementara P sendiri memiliki riwayat sakit napas sebelum dinyatakan positif dan meninggal dunia saat mengantre di RSUP Dr Sardjito.

"Dia punya riwayat komorbid. Sesak napas," tutur dia.

Sukarman menambahkan, peristiwa meninggalnya pasien Covid-19 asal Bangunjiwo saat antre di rumah sakit baru kali pertama terjadi untuk warganya. Sedangkan, beberapa hari sebelumnya, di Bangunjiwo juga ditemukan ada pasien Covid-19 yang meninggal saat isolasi mandiri. Pasien tersebut komorbid dan riwayat cuci darah meninggal di rumah.

"Jadi dia biasa cuci darah. Sambil menunggu jadwal cuci darah, pasien tersebut meninggal dunia saat menjalani isolasi mandiri. Kami evakuasi dan kami lakukan pemulasaran dan pemakaman dengan protokol kesehatan yang ketat," ucap Sukarman.