Guangzhou akan Bangun Kompleks Karantina Covid-19 Raksasa Khusus Wisman

Petugas kesehatan dengan alat pelindung diri lengkap memandu warga yang mengantre untuk menjalani tes asam nukleat di sebuah lokasi pengujian sementara menyusul merebaknya kembali virus Corona baru atau COVID-19 di Kota Beijing, China, Selasa (30/6/2020)./Antara - Reuters/Thomas Peter\\r\\n
28 Juni 2021 10:27 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Kota Guangzhou di China selatan berencana untuk membangun kompleks karantina besar-besaran yang dikhususkan bagi pelancong internasional dan penduduk lokal dari daerah berisiko tinggi.

Alasannya, karena hotel lokal tidak dapat mengatasi mutasi Covid-19 yang sangat menular seperti varian Delta, menurut pakar pernapasan terkemuka Zhong Nanshan.

"Akan ada 5.000 ruang terisolasi dan orang-orang di sana akan diisolasi sesuai dengan aturan ketat untuk memastikan mereka tidak saling menginfeksi," kata Zhong dilansir dari SCMP.

Zhong mengatakan bahwa setelah mengamati penularan varian Delta di provinsi Guangdong selama sebulan terakhir, dia yakin bahwa menggunakan hotel sebagai fasilitas karantina tidak akan cukup untuk menghentikan penyebaran penyakit karena jauh lebih menular daripada varian lain yang sudah ada sebelumnya.

Baca juga: IDI: Sudah 401 Dokter Gugur karena Covid-19, Terbanyak Usia 56-60 Tahun

Mutasi virus corona juga berarti bahwa varian lain yang dapat ditularkan juga dapat muncul di masa depan.

“Dalam jangka panjang, Guangzhou dan Shenzhen harus membangun fasilitas semacam ini. Jika tidak, ketika ada banyak kasus di masa depan dan kami harus mengkarantina mereka di hotel, itu akan mempengaruhi ekonomi dan kami tidak dapat mengisolasi mereka secara nyata," paparnya.

Zhong mengatakan fasilitas baru akan memiliki luas 250.000 meter persegi, atau 25 hektar, seukuran 46 lapangan sepak bola.

China telah menetapkan Guangdong sebagai portal utama untuk menerima dan mengkarantina pelancong internasional sebelum mereka pergi ke bagian lain negara itu. Zhong mengatakan 80 hingga 90 persen pelancong internasional memasuki negara itu melalui provinsi selatan.

Guangdong juga telah diminta untuk mencegah varian Delta menyebar ke provinsi lain selama wabah baru-baru ini dengan mengurangi jumlah pelancong, kata Zhong. Orang-orang yang bepergian dari beberapa kota di Guangdong telah diminta untuk menunjukkan hasil tes negatif sebelum mereka diizinkan pergi.

Zhong, yang juga memainkan peran utama dalam mengatasi wabah penyakit pernapasan akut yang parah pada tahun 2003, mengatakan sejauh ini tidak ada kasus lokal varian Delta yang ditemukan di luar Guangdong, tetapi sulit untuk menjamin tidak akan ada kasus di luar provinsi karena dari transmisibilitas varian.

Zhong mengatakan definisi "kontak dekat" dan bagaimana mereka harus diisolasi harus direvisi.

China telah menerapkan strategi tanpa toleransi untuk melacak dan menguji semua kontak dekat dari kasus positif. Memperluas definisi berarti jumlah orang yang diuji dan dikarantina akan meningkat setelah kasus positif ditemukan.

"Dulu, kontak dekat didefinisikan sebagai keluarga pasien, atau orang-orang yang makan atau bertemu dengan pasien di kantor atau dalam jarak satu meter dalam dua hari sebelum timbulnya gejala. Tetapi dengan varian Delta, kontak dekat harus didefinisikan sebagai mereka yang tinggal di ruang yang sama, unit yang sama, atau bahkan di gedung yang sama dalam empat hari sebelum timbulnya gejala." jelasnya.

Merombak Klinik

China juga harus mempertimbangkan untuk merombak klinik untuk memberikan ruang yang cukup untuk isolasi guna mencegah penyebaran varian yang sangat menular.

“Konsep kontak dekat harus diubah karena viral load orang yang membawa varian Delta sangat tinggi, nafas seseorang membawa viral load jauh lebih tinggi,” katanya.

Namun dia mengatakan China juga harus menerima kasus sporadis asalkan bisa dikendalikan dengan cepat karena nol kasus tidak mungkin. China telah efektif dalam melacak semua kontak dekat dengan memantau sinyal telepon dan menggunakan kamera pengintai di jalan-jalan, tambahnya.

Zhong mengatakan dia juga khawatir tentang periode waktu yang lebih lama yang dibutuhkan pembawa positif untuk berubah menjadi negatif. Dibandingkan dengan strain sebelumnya di mana butuh tujuh hingga sembilan hari, waktu rata-rata untuk pembawa varian Delta menjadi negatif adalah 13 hingga 15 hari, yang berarti kemungkinan penularan lebih tinggi.

Dia mengatakan menurut pemodelan oleh Pusat Pengendalian Penyakit Guangzhou dan para ilmuwan, jika tidak ada tindakan efektif yang diambil, kasus di Guangzhou bisa mencapai 7,3 juta dalam 20 hingga 30 hari. Mereka memperkirakan jumlah infeksi dapat dikurangi menjadi 171 dengan tindakan tegas yang mereka ambil dan mendekati angka dunia nyata.

Zhong mengatakan ada 13 kasus lokal yang parah dan kritis dan dua kasus parah yang diimpor sebagai akibat dari wabah baru-baru ini. Mereka semua dalam kondisi stabil sekarang.

Dia juga mengatakan para ilmuwan China juga memantau dengan cermat jika ada kasus di mana manusia telah menularkan virus ke hewan seperti anjing, kucing, atau tikus, yang kemudian menularkannya lagi ke manusia.

Sumber : bisnis.com