Hasil Uji Coba: Efektivitas Vaksin Covid-19 CureVac 47%

Seorang petugas medis memegang vaksin Covid-19 buatan Pfizer-BioNTech di Rumah Sakit Careggi, Florence, italia, Minggu (27/12/2020). - Antara/Reuters
17 Juni 2021 09:27 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Sebuah perusahaan bioteknologi Jerman, CureVac, pada Rabu (16/6/2021) mengungkapkan, bahwa vaksin Covid-19 buatannya hanya efektif 47 persen dalam uji coba tahap akhir.

Hal itu memupuskan tujuan utama studi sekaligus meragukan rencana pengiriman ratusan juta dosis vaksin ke Uni Eropa.

Keampuhan mengecewakan dari suntikan yang dikenal CVnCoV datang dari analisis sementara yang berdasarkan pada 134 kasus Covid-19 dalam studi yang melibatkan sekitar 40.000 partisipan di Eropa dan Amerika Latin.

Sebagai satu-satunya kontrak pemasok utama CureVac, Uni Eropa pada November mengamankan hingga 405 juta dosis vaksin tersebut, dengan opsi 180 juta dosis. Itu diikuti oleh nota kesepahaman dengan Jerman untuk 20 juta dosis lainnya.

Pihak perusahaan mengakui, sedikitnya 13 varian virus menyumbang infeksi di antara studi populasi tersebut, menambahkan bahwa versi asli Covid-19 yang muncul di Kota Wuhan, China pada akhir 2019 "hampir sama sekali tidak ada" dalam uji coba sejauh ini.

Saham CureVac yang diperdagangkan di AS terjun bebas 48 persen menjadi US$49.00 dolar (Rp706.000) menyusul publikasi data tersebut.

Sumber : Antara