Tidak Diundang ke Acara PDIP Jateng & Dituding Berambisi Nyapres, Ini Jawaban Ganjar

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. - Antara
24 Mei 2021 01:27 WIB Imam Yuda Saputra News Share :

Harianjogja.com, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo, menyebutkan alasannya tidak hadir dalam acara penguatan solidaritas partai yang digelar di Kantor DPD PDIP Jateng, Kota Semarang, Sabtu (22/5/2021).

Padahal, acara tersebut dihadiri sejumlah kader penting PDIP Jateng, termasuk yang saat ini menjabat sebagai kepala daerah. Acara itu juga diisi pengarahan dari Ketua Bidang Politik dan Keamanan DPP PDIP, Puan Maharani, serta Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) DPP PDIP, Bambang “Pacul”  Wuryanto.

BACA JUGA : Ganjar Pranowo Temui Megawati di Jakarta

Ganjar mengaku bahwa dirinya tidak diundang di acara tersebut. Namun jika diundang, sebagai kader partai berlambang banteng itu dirinya pun dipastikan akan datang dalam acara tersebut.

“Saya tidak diundang [acara PDIP Jateng],” kata Ganjar secara singkat melalui aplikasi Whatsapp (WA) kepada Semarangpos.com, Minggu (23/5/2021).

Ganjar juga enggan berkomentar soal pernyataan Bambang Pacul yang menyebut dirinya sudah berseberangan dengan PDIP terkait pencalonan capres pada Pilpres 2024.

Sebelumnya, Ketua Bappilu DPP PDIP yang juga Ketua DPD PDIP Jateng, Bambang “Pacul” Wuryanto, menyebut Ganjar terlalu berambisi mencalonkan diri sebagai capres pada Pilpres 2024.

BACA JUGA : Ganjar Dukung Ajakan Sri Sultan Bernyanyi Indonesia Raya

Ambisi itu pun membuat DPD PDIP Jateng berseberangan dengan Ganjar. Bahkan, sikap itu ditunjukkan DPD PDIP Jateng dengan tidak mengundang Ganjar dalam kegiatan Pembukaan Pameran Foto Esai Marhaen dan Foto Bangunan Cagar Budaya yang dihadiri Puan Maharani.

Bambang menyebut semua kepala daerah di Jateng dari PDIP diundang, kecuali gubernur.

“Tidak diundang! [Ganjar] wis kemajon [kelewatan]. Yen kowe pinter, ojo keminter [kalau kamu pintar, jangan sok pintar],” ujar Bambang dalam keterangan resmi yang diterima Semarangpos.com, Minggu (23/5/2021) siang.

Menurutnya, DPD PDI Perjuangan sebenarnya sudah memberikan sinyal jika sikap Ganjar yang terlalu ambisi dengan jabatan presiden tidak baik. Di satu sisi, belum ada instruksi dari Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri, terkait pencalonan presiden pada Pemilu 2024.

Hal itu pun berportensi menggangu keharmonisan partai yang wajib tegak lurus pada perintah Ketua Umum.

"Wis tak kode sik. Kok soyo mblandang, ya tak rodo atos [sudah saya beri sinyal. Kok semakin kelewatan, ya saya sedikit keras]. Saya di-bully di medsos, ya bully saja. Saya tidak perlu jaga image saya,” tegas Bambang.

Sumber : JIBI/Solopos