Soal Berapa Lama Perlindungan Vaksin Covid-19 Bertahan? Ini Kata Ahli

Ilustrasi petugas kesehatan mempersiapkan vaksin Covid-19. - Antara
22 April 2021 20:27 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -Banyak yang bertanya-tanya, berapa lama tubuh terlindungi dari virus Corona setelah mendapat vaksin Covid-19.

Para ahli belum mengetahui berapa lama vaksin covid-19 akan melindungi tubuh dari serangan virus corona.

Saat ini, semua ahli di seluruh dunia masih mempelajari orang-orang yang divaksinasi untuk melihat kapan perlindungan mungkin hilang. Seberapa baik vaksin bekerja terhadap varian yang muncul juga akan menentukan apakah, kapan dan seberapa sering suntikan tambahan mungkin diperlukan.

"Kami hanya memiliki informasi selama vaksin telah dipelajari. Kami harus mempelajari populasi yang divaksinasi dan mulai melihat, pada titik manakah orang menjadi rentan lagi terhadap virus?" kata Deborah Fuller, peneliti vaksin di University of Washington dilansir dari Medical Xpress.

Sejauh ini, uji coba Pfizer yang sedang berlangsung menunjukkan vaksin dua dosis perusahaan tetap sangat efektif setidaknya selama enam bulan. Orang yang mendapat vaksin Moderna juga masih memiliki tingkat antibodi pelawan virus yang penting enam bulan setelah suntikan kedua.

Antibodi juga tidak dijabarkan sejauhmana bisa melawan penyusup seperti virus. Karena sistem kekebalan kita juga memiliki garis pertahanan lain yang disebut sel B dan T, beberapa di antaranya dapat bertahan lama setelah tingkat antibodi berkurang. Jika mereka menemukan virus yang sama di masa depan, sel-sel yang diuji dalam pertempuran itu berpotensi untuk bertindak lebih cepat.

BACA JUGA: Penularan Covid-19 di Ponpes Kulonprogo Bertambah, Sudah 63 Orang Terinfeksi

Bahkan jika mereka tidak mencegah penyakit sepenuhnya, mereka dapat membantu mengurangi keparahannya. Namun peran apa yang mungkin dimainkan oleh sel "memori" dengan virus corona dan untuk berapa lama, belum diketahui.

Sementara vaksin Covid-19 saat ini kemungkinan akan bertahan setidaknya sekitar satu tahun, mereka mungkin tidak akan menawarkan perlindungan seumur hidup, seperti suntikan campak, kata Dr. Kathleen Neuzil, seorang ahli vaksin di Universitas Maryland.

Vaksin saat ini dirancang untuk bekerja melawan lonjakan protein tertentu pada virus corona, kata Mehul Suthar dari Emory Vaccine Center. Jika virus cukup bermutasi dari waktu ke waktu, vaksin mungkin perlu diperbarui untuk meningkatkan efektivitasnya.

Sejauh ini, vaksin tampak protektif terhadap varian yang telah muncul, meskipun agak kurang ampuh untuk varian yang terdeteksi di Afrika Selatan.

Jika ternyata kita membutuhkan suntikan lagi, satu dosis dapat memperluas perlindungan suntikan saat ini atau mengandung vaksinasi untuk satu atau lebih varian. Kebutuhan untuk suntikan lanjutan juga akan bergantung sebagian pada keberhasilan dorongan vaksinasi secara global, dan mengurangi penularan virus dan varian yang muncul.

Sumber : Bisnis.com