Ahli Temukan Bintang Baru di Galaksi Bima Sakti yang Siap Meledak

Galaksi Bima Sakti
09 April 2021 23:37 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Ahli astrofisika menemukan wilayah baru galaksi Bima Sakti, yang dipenuhi bintang biru terang yang sangat panas yang akan meledak.

Para peneliti sedang membuat peta paling rinci dari lengan spiral berbintik-bintik bintang di lingkungan galaksi kita dengan teleskop Gaia Badan Antariksa Eropa (ESA) ketika mereka menemukan wilayah tersebut, yang mereka beri nama Cepheus spur.

Terletak di antara Lengan Orion di mana tata surya kita berada dan konstelasi Perseus, taji adalah sabuk di antara dua lengan spiral yang diisi dengan bintang-bintang besar yang berukuran tiga kali ukuran matahari dan diwarnai biru oleh panas teriknya.

Para astronom menyebut bintang biru raksasa ini sebagai bintang OB karena sebagian besar panjang gelombang cahaya yang mereka pancarkan. Mereka adalah bintang terlangka, terpanas, berumur pendek dan terbesar di seluruh galaksi. Reaksi nuklir yang ganas yang terjadi di dalam hati mereka membuat mereka enam kali lebih panas dari matahari. Dan ledakan bintang yang sangat besar yang mengakhiri hidup mereka disebut supernova menyebarkan unsur-unsur berat yang penting untuk kehidupan kompleks jauh ke dalam galaksi.

"Bintang OB jarang ditemukan. Di Galaksi dengan 400 miliar bintang mungkin ada kurang dari 200.000," kata rekan penulis studi Michelangelo Pantaleoni González, seorang peneliti di Pusat Astrobiologi Spanyol (CAB), dilansir Live Science.

"Di mana pun kita menemukan bintang biru, kita menemukan wilayah galaksi yang paling aktif dan paling "hidup", menurut para peneliti.

Para peneliti menyusun peta bintang mereka dengan melakukan triangulasi jarak bintang ke Bumi menggunakan teknik yang disebut stellar parallax. Dengan membandingkan posisi bintang yang terlihat, yang diamati dari berbagai perspektif selama orbit Bumi mengelilingi matahari, para astronom dapat menghitung jarak ke bintang itu sendiri. Dengan menggunakan teknik ini, bersama dengan data dari teleskop Gaia ESA, tim memetakan bintang pada jarak di luar yang dipetakan sebelumnya dan di area ruang yang sebelumnya dianggap kosong.

"Setelah berbulan-bulan bekerja, kami melihat peta yang indah ini untuk pertama kalinya," kata Pantaleoni González.

Para ilmuwan membuktikan bahwa wilayah baru itu adalah bagian dari piringan galaksi spiral yang terdiri dari sebagian besar materi galaksi kita, dan bukan hanya susunan bintang secara acak, dengan mengamati mereka bergerak secara konsisten ke arah yang sama.
Konten terkait

Mereka juga menduga bahwa melihat posisi taji, yang sedikit di atas piringan galaksi, dapat memberikan beberapa petunjuk yang menggoda tentang masa lalu Bima Sakti.

"Jika kita hidup di galaksi dengan gelombang, yang merupakan variasi vertikal kecil atau riak di seluruh piringannya, itu bisa menunjukkan sejarah evolusi kekerasan untuk galaksi kita," kata Pantaleoni González. "Itu bisa menjadi tanda tabrakan di masa lalu dengan galaksi lain."

Langkah selanjutnya bagi para peneliti adalah menempatkan bintang OB tambahan ke peta yang lebih tepat, yang mereka harap akan menghasilkan lebih banyak wawasan tentang struktur Galaxy kita.

Para peneliti mempublikasikan temuan mereka pada 19 Maret di jurnal Monthly Notices of the Royal Astronomical Society.

Sumber : bisnis.com