Tanggul Jebol, 99 Hektare Sawah di Gantiwarno Klaten Terendam Banjir

Kondisi tanggul Sungai Mlese, Kecamatan Gantiwarno, Klaten, yang jebol, Jumat (5/2/2021) pukul 01.00 WIB. - Ist.
06 Februari 2021 10:57 WIB Ponco Suseno News Share :

Harianjogja.com, KLATEN -- Sekitar 99,5 hektare sawah yang berada di Kecamatan Gantiwarno, Klaten terdampak banjir, Kamis (4/2/2021) malam-Jumat (5/2/2021) dini hari. Berdasarkan data yang dihimpun di Kecamatan Gantiwarno, sawah terluas yang terdampak banjir berada di Desa Mlese. Di lokasi ini, terdapat tanaman padi seluas 23 hektare erdampak banjir dengan usia tanaman padi berkisar 15 hari hingga 90 hari.

Banyaknya sawah yang terdampak banjir di Mlese disebabkan dua hal, yakni tanggul Sungai Mlese jebol sepanjang lima meter dan tingginya curah hujan di lokasi tersebut.

BACA JUGA : Hujan Lokal Sebabkan Banjir di Sleman

Selain Mlese, sawah terdampak banjir juga berada di tujuh desa lainnya yakni Desa Kragilan, Desa Gesikan, Desa Ngandong, Desa Katekan, Desa Sawit, Desa Mutihan, dan Desa Jogoprayan.

Sawah terdampak banjir paling kecil luasannya berada di Desa Jogoprayan. Di lokasi ini, sawah terdampak banjir hanya 1,5 hektare, sedangkan usia tanaman padi berkisar 30 hari-60 hari.

"Itu data komplet per Jumat (5/2/2021). Lantaran hanya sehari tergenang, banjir itu tak berdampak ke potensi gagal panen. Artinya, petani masih bisa panen. Soalnya, air segera surut," kata Camat Gantiwarno, Lilis Yuliati, kepada JIBI/Solopos, Jumat.

Lilis Yuliati mengatakan satu-satunya tanggul yang jebol di Gantiwarno, yakni tanggul Sungai Mlese. Tanggul tersebut mulai jebol, Jumat pukul 01.00 WIB.

BACA JUGA : Kota Jogja Antisipasi Banjir dan Tanah Longsor

Jebolnya tanggul tersebut disebabkan hujan deras yang melanda di daerah Gantiwarno selama berjam-jam. "Selain menggenangi sawah, luapan air sungai mengarah ke arah Dukuh Jombor, Desa Jabung," katanya.

Musibah banjir juga melanda sejumlah desa di Kecamatan Bayat, Klaten, yakni Desa Talang, Desa Wiro, dan Desa Krakitan.

"Di tiga desa itu sejumlah sawah tergenang air. Khusus di Talang, luapan air hingga perkampungan, yakni di Dukuh Modran," kata Pelaksana Tugas (PLt) Camat Bayat, Supardiyono alias Kelik.

Sebelumnya, Camat Cawas Prihadi, mengatakan Sebanyak tujuh desa di Kecamatan Cawas, dilanda banjir, Kamis (4/2/2021) malam.

Banjir terjadi setelah hujan deras mengguyur sejumlah desa itu selama beberapa jam. Masing-masing desa itu, Desa Burikan, Desa Bawak, Desa Balak, Desa Bogor, Desa Tlingsing, Desa Pogung, Desa Plosowangi.

Sumber : JIBI/Solopos