Studi: Kehidupan di Bumi Berasal dari Komet

Ilustrasi komet - JIBI/Bisnis.com
01 Desember 2020 22:47 WIB Desyinta Nuraini News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Peneliti dari Universitas Turku Finlandia menyebut penemuan fosfor dan fluor yang dikumpulkan dari komet menunjukkan semua elemen penting yang dibutuhkan untuk kehidupan di Bumi berasal dari komet.

Mereka menemukan fosfor dan fluor dalam partikel debu padat yang diperoleh dari inti dalam komet 67P/Churyumov-Gerasimenko. Partikel debu dari komet, yang membutuhkan waktu sekitar 6,5 tahun untuk mengorbit Matahari, dikumpulkan dengan Cometary Secondary Ion Mass Analyzer (COSIMA).

Melansir Express UK, Selasa (1/12/2020), instrumen mutakhir ini bekerja di atas pesawat ruang angkasa Badan Antariksa Eropa (ESA) Rosetta sambil melacak komet hanya dari jarak beberapa mil, antara September 2014 dan September 2016. Instrumen COSIMA kemudian melanjutkan untuk mengumpulkan partikel debu secara langsung, proses yang melibatkan pemotretan jarak jauh tiga pelat selebar 1com.

Fosfor dianggap vital karena digunakan dalam pembuatan DNA, membran sel, dan dibutuhkan oleh semua organisme hidup untuk menghasilkan energi. Namun, meskipun penting, fosfor adalah senyawa yang relatif langka di Bumi dan biasanya ditemukan terkunci di batuan sebagai mineral apatit.

Akan tetapi ini bukan pertama kalinya fosfor ditemukan di komet. Deteksi pertama elemen penting ini dilakukan oleh misi Vega 1 milik badan antariksa AS yang berbasis di AS saat meluncur melewati komet 1P/Halley pada 1986.

Meskipun merupakan penemuan penting dalam dirinya sendiri, gas fosfor sepertinya tidak ada sebagai spesies utama di atmosfer awal planet kita. "Kami telah menunjukkan bahwa mineral apatit bukanlah sumber fosfor, yang menyiratkan bahwa fosfor yang ditemukan terjadi dalam beberapa bentuk yang lebih tereduksi dan mungkin lebih larut," ujar Dr Harry Lehto dari Departemen Fisika dan Astronomi Universitas Turku. 

Penelitian terbaru ini sekarang menandai pertama kalinya unsur-unsur Karbon, Hidrogen, Nitrogen, Oksigen, Fosfor, dan Sulfur (CHNOPS) vital kehidupan telah ditemukan dalam materi komet padat. CHNOPS dilaporkan dalam penelitian lain oleh tim COSIMA dari molekul organik lainnya dan penemuan baru unsur kimia fosfor adalah yang terakhir dari unsur CHNOPS.

Hal ini dianggap menunjukkan pengiriman komet sebagai asal mula yang semakin realistis dari unsur-unsur yang dibawa ke Bumi yang baru lahir. 

Fluor juga terdeteksi dengan ion sekunder yang ditemukan di residu komet. Penemuan pertama gas CF berasal dari debu antarbintang pada tahun lalu. Fluor adalah ion yang sekarang ditemukan di komet dan karakteristiknya dalam lingkungan komet belum sepenuhnya dipahami.

“Hasil ini melengkapi deteksi elemen CHNOPS yang diperlukan kehidupan dalam materi komet padat, menunjukkan pengiriman komet sebagai sumber potensial dari elemen-elemen ini kepada planet muda. Bumi. Dimungkinkan untuk menyemai elemen yang dibutuhkan dengan materi komet padat, yang kaya akan volatil. Meskipun senyawa harus reaktif dan larut, tidak peduli bagaimana mereka dikirim,”  ujar tim tersebut menulis dalam makalah penelitian mereka yang baru saja diterbitkan di Royal Astronomical Society.

Para peneliti menambahkan misi pengembalian sampel komet lebih lanjut dapat membantu mengkonfirmasi keberadaan semua senyawa dan seberapa larut materi tersebut. "Ini juga akan memungkinkan analisis komprehensif dari jumlah relatif dari elemen CHNOPS ini," tambah Dr Lehto.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia