Ada 300 Juta Planet yang Layak Dihuni Manusia

Tata Surya - Reuters
09 November 2020 13:47 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Badan Antariksa AS menyatakan ada 300 juta planet di galaksi kita yang layak huni. 

Teleskop Luar Angkasa Kepler milik badan antariksa AS menghabiskan sembilan tahun dalam misi berburu planet, berhasil mengidentifikasi ribuan exoplanet di galaksi kita sebelum kehabisan bahan bakar pada tahun 2018.

Kemudian, Ilmuwan di seluruh dunia meneliti data Kepler selama bertahun-tahun - dan mereka pikir mereka telah menemukan jawabannya. Menurut penelitian yang dirilis di The Astronomical Journal, ada sekitar 300 juta dunia berpotensi layak huni di galaksi kita, yang berarti planet berbatu yang memiliki air cair di permukaannya.

Angka itu adalah perkiraan kasar di sisi konservatif, dan "mungkin ada lebih banyak lagi," kata NASA dalam rilis berita. Beberapa dari planet ini mungkin cukup dekat untuk dianggap sebagai "tetangga antarbintang" - yang terdekat berjarak sekitar 20 tahun cahaya.

"Kepler sudah memberi tahu kami bahwa ada miliaran planet, tapi sekarang kami tahu sebagian besar planet itu mungkin berbatu dan dapat dihuni," kata peneliti NASA dan penulis utama Steve Bryson dilansir dari CNN.

Baca juga: Tak Bisa Dipisahkan, Masyarakat Harus Terapkan 3M dalam Satu Paket

"Meskipun hasil ini jauh dari nilai akhir, dan air di permukaan planet hanyalah salah satu dari banyak faktor yang mendukung kehidupan, sangat menarik bahwa kami menghitung bahwa dunia ini adalah umum dengan keyakinan dan ketepatan yang tinggi."

Studi tersebut merupakan kolaborasi global antara ilmuwan NASA yang mengerjakan misi Kepler, dan peneliti dari lembaga internasional mulai dari Brasil hingga Denmark.

Ada sekitar 100 hingga 400 miliar bintang di galaksi Bima Sakti kita, menurut perkiraan NASA. Setiap bintang di langit mungkin memiliki setidaknya satu planet yang berarti kemungkinan besar ada triliunan planet di luar sana, yang hanya kami temukan dan konfirmasi beberapa ribu di antaranya.

Banyak sekali faktor yang mempengaruhi dapat tidaknya suatu planet mendukung kehidupan, termasuk atmosfer dan komposisi kimianya. Tetapi untuk mempersempit triliunan, para peneliti dalam studi ini berfokus pada beberapa persyaratan dasar.

Apa yang membuat planet berpotensi dihuni?

Mereka mencari bintang yang umur dan suhunya mirip dengan Matahari kita, jadi tidak akan terlalu panas atau aktif. Mereka juga mencari exoplanet dengan radius yang mirip dengan Bumi, dan memilih exoplanet yang kemungkinan besar berbatu.

Mereka juga mempertimbangkan jarak setiap planet dari bintangnya - terlalu dekat dan panas dapat menguapkan air, terlalu jauh dan air dapat membeku.

Planet yang layak huni harus berada di zona "tepat", atau yang disebut zona Goldilocks, untuk mendukung air cair di permukaannya.

Baca juga: Biden Menang Pilpres AS, Harga Minyak dan Emas Naik

Perkiraan sebelumnya tentang jumlah planet yang dapat dihuni tidak mencerminkan bagaimana suhu dan energi bintang dapat diserap oleh planet-planetnya, kata rilis NASA. Tapi kali ini, para ilmuwan dapat memasukkan suhu ke dalam analisis mereka, berkat data tambahan yang dikumpulkan oleh misi Gaia Badan Antariksa Eropa, yang memetakan peta tiga dimensi galaksi kita.

"Kami selalu tahu mendefinisikan kelayakhunian hanya dalam hal jarak fisik planet dari bintang, sehingga tidak terlalu panas atau dingin, membuat kami banyak asumsi," kata ilmuwan NASA dan penulis studi Ravi Kopparapu dalam rilisnya.

?Planet ekstrasurya baru yang berpotensi dihuni memiliki ukuran dan suhu yang serupa dengan Bumi

"Data Gaia tentang bintang memungkinkan kami melihat planet ini dan bintangnya dengan cara yang sama sekali baru."

Setelah menghitung faktor-faktor ini, para peneliti menggunakan perkiraan konservatif bahwa 7% bintang mirip Matahari dapat menampung dunia yang dapat dihuni. Tapi angkanya bisa mencapai 75%, kata para ilmuwan.

NASA mengatakan pihaknya dan badan antariksa lainnya akan terus menyempurnakan perkiraan dalam penelitian masa depan, yang akan membantu membentuk rencana untuk tahap selanjutnya dari penemuan dan teleskop planet ekstrasurya. Saat ini, misi TESS NASA adalah pemburu planet terbaru yang mencari exoplanet.

Sumber : bisnis.com