Zona Merah Covid-19 Berkurang, Pemda Diimbau Tidak Lengah

Petugas medis mengambil sampel darah wisatawan saat rapid test di kawasan wisata Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (29/10/2020). Rapid test dan swab test yang digelar Satgas Covid-19 Pemkab Bogor dilakukan secara acak di tiga titik sebagai langkah antisipasi potensi penyebaran Covid-19 dari wisatawan pada cuti bersama dan libur Maulid Nabi Muhammad SAW. ANTARA FOTO - Yulius Satria Wijaya
04 November 2020 15:07 WIB Mutiara Nabila News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Kasus Covid-19 di Tanah Air masih terus bertambah namun perkembangan peta zonasi risiko secara mingguan mengalami pergeseran pada zona merah atau risiko tinggi. Meski demikian, Satgas Penanganan Covid-19 mengimbau pemerintah daerah (pemda) agar tetap waspada dan tidak lengah.

Sepekan terakhir, untuk zona merah, terlihat membaik dengan terjadi penurunan jumlah daerah dalam sepekan, dari 20 kabupaten/kota pada pekan lalu, menjadi 19 kabupaten/kota pada pekan ini.

Namun demikian, yang masih sangat disayangkan, jumlah kabupaten/kota yang masuk zona oranye atau risiko sedang mengalami peningkatan jumlah.

Baca juga: Warga Diajak Belanja ke Warung dan Pasar Tradisional Agar Ekonomi Bergerak

Juru Bicara Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito menyebutkan terjadi peningkatan dari 360 menjadi 371 kabupaten/kota pada pekan ini. Jika daerah zona oranye semakin lengah tidak menutup kemungkinan akan berpindah ke zona merah. 

"Terlihat masih banyak daerah yang terlena dan lengah, serta merasa nyaman untuk berada di zona oranye. Ingat! Zona oranye juga masih berbahaya dan berisiko terjadi peningkatan penularan," ujar Wiku melalui keterangan pers, Selasa (3/11/2020).

Selanjutnya, terdapat penurunan signifikan pada zona kuning atau risiko rendah. Pekan sebelumnya ada 115 di zona kuning, pekan ini turun menjadi 104 kabupaten/kota.

Baca juga: Harus Isolasi karena Covid-19, Cawali Semarang Tak Bisa Ikuti Rangkaian Pilkada 2020

Sayangnya, terdapat peningkatan pada zona hijau yakni tidak ada kasus baru meningkat dari 7 menjadi 8 kabupaten/kota. Sedangkan zona hijau tidak terdampak jumlahnya pekan ini masih tetap seperti pekan lalu.

Wiku juga menyesalkan meski dalam 5 bulan terakhir penanganan Covid-19 di berbagai daerah mengalami kemajuan, tetapi terlihat bahwa mayoritas daerah cukup nyaman berada di zona oranye.

Dalam 4 pekan terakhir, terjadi peningkatan daerah zona oranye dari 65,73 persen menjadi 72,28 persen. 

Wiku mendorong pemerintah daerah agar bekerja keras untuk segera keluar dari zona oranye, dan setidaknya begeser menjadi zona kuning.

"Selain itu jumlah kabupaten/kota yang berada di zona hijau dan kuning masih sedikit karena berpindah ke zona oranye," katanya. 

Sumber : Bisnis.com