Mutasi Virus D614G Diprediksi Sudah Terjadi Sejak Maret

Sel virus corona - istimewa
05 September 2020 14:47 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Coronavirus dilaporkan telah bermutasi. Protein lonjakan virus pada SARS-CoV-2 telah diamati dan diberi nama - D6146 - yang dapat memengaruhi kemampuannya untuk menyebar dengan lebih mudah.

Sebuah studi baru yang diterbitkan di bioRxiv pada September 2020 melaporkan efek virus yang bermutasi. Diperkirakan mutasi terjadi pada awal perjalanan pandemi, dan menggantikan sebagian besar strain lokal.

Kelompok peneliti ingin memahami bagaimana mutasi protein lonjakan mempengaruhi interaksi host virus. Para ilmuwan meninjau replikasi virusnya pada sel epitel paru-paru manusia dan jaringan saluran napas utama manusia.

BACA JUGA : Pemerintah Anggap Mutasi Corona D614G Tak Lebih 

Selain itu, mereka melihat kebugaran virus dengan melanjutkan pengujian pada hewan.

Mereka mengamati bagaimana virus memengaruhi saluran udara bagian atas hamster dan "kerentanan netralisasi". Tujuan dari percobaan ini adalah untuk memahami "peran yang dimainkan oleh mutasi ini dalam penularan virus".

Serta "efektivitas berbagai vaksin, dan plasma kaya antibodi pemulihan".

BACA JUGA : Pemerintah Akan Lakukan Investigasi Terkait Virus Corona 

Berfokus pada protein lonjakan, para peneliti telah menemukan mutasi - diyakini terjadi pada bulan Maret - menyandi asam amino dari jenis yang berbeda.

Protein lonjakan adalah "kunci masuknya virus ke dalam sel inang melalui enzim pengubah angiotensin 2 (ACE2)".

“Mutasi seperti itu dapat menyebabkan perubahan pada kisaran inang, patogenesis dan tropisme jaringan,” catat para peneliti dikutip dari Express.

Tiga mutasi yang menyertainya juga diidentifikasi, tetapi mutasi D6146 menjadi yang paling dominan.

Hal ini menunjukkan bahwa ia mungkin telah mengembangkan "keunggulan kebugaran", termasuk "potensi penularan".

Gagasan seperti itu didukung, karena mutan "terkait dengan viral load yang lebih tinggi pada pasien COVID-19".

Dalam percobaan tersebut, mereka menggunakan "virus tipe liar dengan mutasi lonjakan untuk menginfeksi kultur sel" - terutama jaringan 3D saluran napas manusia dan hamster eksperimental.

Para peneliti mengamati bahwa lonjakan protein D614G dalam sel epitel manusia menyebabkan "replikasi virus yang lebih signifikan". Ini berarti mutasi spesifik ditemukan lebih menular daripada virus korona bermutasi lainnya.

BACA JUGA : Mutasi Virus Corona dengan Daya Tular 10 Kali Lipat

Tercatat bahwa virus G614 sekitar "2,4 kali" lebih menular daripada yang lain dalam waktu 48 jam. Para peneliti menyimpulkan 'Substitusi lonjakan D614G meningkatkan replikasi virus di saluran pernapasan bagian atas.'

Juga dipastikan bahwa mutasi "meningkatkan kerentanan netralisasi".

Tetapi, laporan ilmiah pendahuluan ini belum ditinjau oleh rekan sejawat. Dengan demikian, temuan ini tidak boleh dianggap sebagai konklusif atau untuk memandu praktik klinis.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia