Ini Sejumlah Negara yang Masih Aman dari Corona

Ilustrasi. - Freepik
25 Agustus 2020 23:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Pandemi Corona melanda dunia. Namun ada beberapa negara yang belum melaporkan kasus Covid-19.

Pandemi virus Corona kini telah melanda nyaris seluruh negara di dunia. Bukan hanya negara miskin, bahkan negara-negara kaya juga tidak berdaya menghadapi virus yang seringkali mematikan ini.

Tapi menariknya, ada sejumlah negara yang hingga kini masih tidak memiliki kasus Covid-19. Setidaknya ada 10 negara yang masih aman.

Semua pulau di Samudera Pasifik, yaitu Republik Palau, Mikronesia, Republik Nauru (negara mikro Mikronesia), Republik Kepulauan Marshall, Republik Kiribati, Kepulauan Solomon, Tuvalu, Negara Independen Samoa, Republik Vanuatu dan Kerajaan Tonga, disebut belum melaporkan adanya kasus positif.

Dilansir dari New York Post, meski seluruh dunia memerangi virus corona, berbagai pulau dan kepulauan ini berhasil menjaga agar virus berbahaya itu tetap menjauh.

Namun untuk melakukan itu, mereka harus secara agresif menutup perbatasan, dan dalam prosesnya, membatasi dana pariwisata yang penting untuk ekonomi mereka dan membahayakan mata pencaharian pemilik bisnis.

Namun, para pemilik bisnis merasa pemerintah telah mengambil langkah yang tepat dengan mengorbankan ekonomi untuk sementara waktu atas untuk mencegah Covid-19.

"Saya pikir mereka melakukan pekerjaan dengan baik,"kata Brian Lee, salah satu pemilik hotel berusia hampir 40 tahun di Palau.

Ia mengomentari keputusan pemerintah untuk menghentikan kegiatan pariwitasat secara fungsional, dan tetap menutup perbatasan republik sejak Maret. Namun, jika perbatasan Palau tidak segera dibuka, bahkan dengan dukungan keuangan publik negara, dia mungkin harus menutup bisnisnya.

"Saya bisa tinggal selama setengah tahun lagi," kata Lee, yang biasanya menikmati tingkat hunian 70 hingga 80% persen.

Kini dirinya berjuang untuk membuat stafnya yang terdiri dari 20-an orang sibuk. “Maka saya mungkin harus menutup.”

Di samping itu konsensus umum di antara para ahli bahwa memprioritaskan kesehatan penduduk daripada kekayaan mereka adalah langkah yang tepat.

“Bahkan jika perbatasan mereka tetap terbuka, pasar pariwisata utama mereka di Australia dan Selandia Baru tidak akan terbuka, karena mereka telah mengunci perbatasan mereka sendiri,” pikir Jonathan Pryke, direktur program kepulauan Pasifik di sebuah kebijakan internasional independen.

“Jika pulau-pulau itu memilih untuk memprioritaskan ekonomi mereka, mereka akan mengalami yang terburuk dari kedua dunia - krisis kesehatan dan krisis ekonomi,” tambah Pryke.

Meskipun masyarakat membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk memutuskan apa kebijakan terbaik untuk menangani virus corona, Pryke merasa yakin bahwa "melihat ke belakang, tidak ada yang akan meragukan bahwa penguncian adalah langkah yang tepat oleh negara-negara Pasifik ini."

Sumber : Suara.com