Ini Syarat Jual-Beli Hewan Kurban di Jakarta saat Pandemi

Petugas Suku Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) Jakarta Selatan memeriksa Kesehatan hewan kurban yang dijual di kawasan Jakarta Selatan, Senin (20/8). Pemeriksaan kesehatan itu untuk memastikan seluruh hewan kurban yang dijual oleh pedagang tersebut layak dijual dan dikonsumsi masyarakat. - Antara
20 Juli 2020 11:47 WIB Nancy Junita News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengingatkan para penjual hewan kurban di Jakarta untuk mematuhi syarat jual-beli saat pandemi Covid-19.

Anies lewat akun Instagram @aniesbaswedan, Minggu (19/7/2020), menegaskan pedagang hewan kurban yang ramai menjelang Iduladha perlu memahami syarat dan ketentuan menjual hewan kurban.

BACA JUGA : Penyembelihan Hewan Kurban di Jogja Harus Ajukan Izin 

Hewan kurban yang masuk ke DKI Jakarta wajib memiliki izin pemasukan ternak yang dapat diurus di PTSP wali kota secara daring melalui jakevo.jakarta.go.id dengan memiliki kelengkapan sebagai berikut:

1.KTP pemohon

2.NPWP

3.SIUP/NIB/surat keterangan dari daerah asal

4.Surat keterangan kesehatan hewan (SKKH) dari daerah asal

5.Laporan teknis (jenis, jumlah, transportasi hewan dan lokasi yang dituju).

 

 

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia