Pasar Minyak Global Dibayangi Kekhawatiran Virus Gelombang Kedua

Ilustrasi. Kapal tanker pengangkut minyak. - Bloomberg
17 Juni 2020 11:27 WIB Hafiyyan News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Kekhawatiran akan kebangkitan virus corona di Cina, importir minyak mentah terbesar di dunia, sekali lagi membayangi pasar minyak.

Pada perdagangan Rabu (17/6/2020) pukul 5.01 WIB, harga minyak WTI kontrak Juli 2020 turun 1,59 persen menjadi US$37,77 per barel. Adapun, minyak Brent kontrak Agustus 2020 naik 3,12 persen menuju 40,96 per barel.

Dikutip dari Bloomberg, pada hari Selasa, Beijing mengatakan telah menutup sekolah karena risiko gelombang infeksi baru. Wabah baru akan membahayakan pemulihan harga minyak selama dua bulan terakhir - didorong oleh rekor penurunan produksi dan tanda-tanda bahwa permintaan perlahan-lahan kembali ketika lockdown dibuka.

Berita dari Beijing menghapus reli awal pada optimisme ekonomi yang dipicu oleh lompatan rekor penjualan ritel AS.

"Penutupan sekolah-sekolah Beijing di China adalah kemunduran yang signifikan untuk pemulihan negara dari virus Covid-19, dan itu bisa menjadi pukulan nyata bagi prospek pemulihan permintaan minyak bumi, yang telah membaik," kata John Kilduff, seorang mitra di Again Capital LLC

Indikator teknis menunjukkan reli mungkin memudar. Indeks Kekuatan Relatif Brent 14-hari mendekati 70, level yang menandakan overbought dan bisa jatuh tempo untuk mundur.

Pasar didukung sebelumnya oleh laporan bahwa administrasi Trump sedang mempersiapkan proposal infrastruktur hampir $ 1 triliun untuk membantu menghidupkan kembali ekonomi terbesar di dunia. Bursa S&P 500 menguat, dengan energi, perawatan kesehatan dan material memimpin semua 11 sektor industri lebih tinggi.

Sementara minyak telah pulih dengan cepat sejak April karena pengurangan produksi OPEC + dimulai dan output AS turun, reli gagal pekan lalu karena kekhawatiran gelombang kedua virus corona .

Sebagai tanda bahwa permintaan bahan bakar AS mungkin membaik, harga bensin berjangka sekali lagi reli ketika kilang minyak besar-besaran ditutup. Badan Energi Internasional mengatakan permintaan minyak global akan pulih kembali tahun depan, meskipun mungkin perlu beberapa tahun untuk pulih ke tingkat sebelum krisis.

Sementara itu, produksi minyak shale AS masih seret, dengan Administrasi Informasi Energi memperkirakan akan jatuh lebih lanjut bulan depan. Namun, American Petroleum Institute melaporkan bahwa stok minyak mentah AS naik 3,86 juta barel pekan lalu. Persediaan bensin bertambah 4,27 juta, kata laporan itu.

Ekspor minyak Saudi ke AS bisa jatuh ke level terendah dalam 35 tahun bulan ini, membantu pasar menyeimbangkan kembali, menurut para pedagang dan analis.

OPEC dan sekutunya telah sepakat untuk mempertahankan pengurangan produksi sekitar 10 persen dari pasokan global hingga bulan depan, dan akan mengadakan pertemuan komite pada hari Rabu dan Kamis untuk menilai dampaknya.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia