Perkembangan Terbaru 6 Vaksin Virus Corona, Ini Ulasannya

Ilustrasi vaksin virus corona (Covid-19) - istimewa
30 Mei 2020 15:57 WIB Krizia Putri Kinanti News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Para peneliti kini bergegas untuk menciptakan vaksin virus Corona (Covid-19), untuk menyembuhkan dunia. Sedikitnya telah ada 110 vaksin Covid-19, 6 di antaranya menunjukkan adanya perkembangan yang cukup baik.

Salah satunya, calon vaksin yang berasal dari India. Pemerintah India mengatakan bahwa mereka telah mengidentifikasi setidaknya enam kandidat vaksin lokal dengan 30 kelompok yang mencoba mengembangkan vaksin Covid-19 yang aman dan efektif.

Dikutip dari Times Now News, Sabtu (30/5/2020), Dr Anthony Fauci, dokter penyakit menular mengatakan bahwa vaksin Covid-19 bisa selesai pada November atau Desember 2020. Namun, epidemiologi memperingatkan bahwa virus Corona tidak akan pernah hilang bahkan setelah vaksin dikembangkan dan digunakan. Berikut update terbaru dari beberapa vaksin yang sedang dikembangkan:

1. Vaksin Covid-19 India dan kemajuan pengembangan obat

Penasihat Ilmiah Utama K VijayRaghavan mengatakan bahwa sekitar 30 kelompok di India bekerja untuk mengembangkan vaksin coronavirus. Setidaknya enam kandidat vaksin telah diidentifikasi oleh India dan sekitar 10 obat sedang ditata ulang dan sedang dalam berbagai tahap tes untuk digunakan dalam pengobatan Covid-19.

Pada jumpa pers tentang pengembangan obat-obatan, vaksin dan teknologi untuk Covid-19 selama pandemi, ia mengungkapkan bahwa dari 30, 20 bekerja dengan kecepatan yang baik. VijayRaghavan juga menambahkan bahwa Dewan Riset Ilmiah dan Industri dan AICTE telah memulai hackathon penemuan obat.

2. Pendukung vaksin pandemi GlaxoSmithKline: perusahaan Inggris GlaxoSmithKline Plc

Pihaknya berencana untuk memproduksi 1 miliar dosis vaksin, atau bahan pembantu. Diharapkan vaksin ini, bisa digunakan pada tahun depan untuk pengobatan Covid-19. Adjuvan GSK telah terbukti menciptakan kekebalan yang lebih kuat dan tahan lama terhadap infeksi dan dapat mengurangi jumlah protein yang dibutuhkan dalam vaksin, membuat jalan untuk produksi volume yang lebih tinggi,.

"Kami percaya bahwa lebih dari satu vaksin akan diperlukan untuk mengatasi pandemi global ini dan kami bekerja dengan mitra di seluruh dunia untuk melakukannya," tambah Presiden Vaksin Global GSK Roger Connor. Pembuat vaksin terbesar di dunia sedang mengerjakan vaksinnya sendiri melawan Covid-19 dengan produsen obat Prancis Sanofi untuk memerangi penyakit mematikan, yang sejauh ini telah menewaskan sedikitnya 357.311 orang di seluruh dunia.

3. Vaksin Novavax

Perusahaan bioteknologi Amerika mengumumkan bahwa mereka telah memulai uji coba manusia terhadap kandidat vaksin Covid-19, NVX-CoV2373, di Australia. Novavax mengatakan uji klinis fase 1/2 akan menilai apakah vaksinnya yang direkayasa dari urutan genetik virus SARS-CoV-2 aman dan memicu respons kekebalan pada manusia.

Perusahaan yang berpusat di Maryland ini telah membeli pabrik dari Serum Institute of India, pembuat vaksin terbesar di dunia berdasarkan volume. Perusahaan itu bertujuan untuk memproduksi satu miliar dosis vaksin Covid-19 tahun depan.

4. Vaksin mRNA Moderna

Kandidat vaksin Moderna terhadap coronavirus ‘mRNA-1273’ yang baru ada di antara pesaing utama dalam lomba. Perusahaan akan memulai uji coba fase 2 setelah vaksin eksperimentalnya menunjukkan hasil positif dalam uji klinis fase 1.

Moderna melaporkan bahwa vaksin mRNA-nya menghasilkan antibodi pelindung terhadap coronavirus baru pada delapan sukarelawan yang menerima dua dosis vaksin.

5. Vaksin Ad5-nCoV CanSino Bio

Perusahaan Cina CanSino Biologics Inc mengatakan vaksin eksperimental yang dijuluki Ad5-nCoV aman dan menghasilkan respons kekebalan pada sukarelawan yang terdaftar dalam uji klinis fase 1.

Vaksin eksperimental yang dibangun menggunakan virus flu biasa (adenovirus) yang dilemahkan untuk mengirimkan fragmen materi genetik dari SARS-CoV-2 saat ini dalam uji coba fase 2.

6. Vaksin Covid-19 Oxford

Vaksin Universitas Oxford ‘ChAdOx1 nCoV-19’ telah dilaporkan memasuki uji coba manusia tingkat lanjut. Para peneliti mengatakan uji klinis mengalami kemajuan yang sangat baik dan mereka sekarang memulai studi untuk melihat seberapa baik vaksin menginduksi respon kekebalan pada orang dewasa yang lebih tua.

Studi juga akan menilai apakah vaksin dapat memberikan perlindungan pada populasi yang lebih luas. Ilmuwan Oxford mengatakan satu juta dosis vaksin Covid-19 mereka dapat siap pada bulan September. Proyek vaksin dijalankan oleh Jenner Institute dan Oxford Vaccine Group

.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia