WHO Sebut Pasien yang Sembuh Dari Covid-19 Dapat Mengidap Penyakit Lain

Ilustrasi - Freepik
12 Mei 2020 18:47 WIB Krizia Putri Kinanti News Share :

Harianjogja.com, JOGJA -- Organisasi kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) menyebut pasien yang telah sembuh dari Covid-19 harus tetap beristirahat dan memulihkan diri karena banyaknya kasus pasien yang bebas dari virus Corona menderita penyakit lain karena virus itu telah menyerang organ tubuh lain.

Mike Ryan, Kepala Program Kedaruratan WHO mengatakan bahwa orang yang telah sembuh dari virus Corona juga mengalami masalah jangka panjang seperti munculnya gangguan kesehatan lain. “Mereka benar-benar telah melalui perang, karena banyak dari mereka dalam keadaan yang sangat sulit. Beberapa berdampak pada sistem pernapasan, sistem kardiovaskular, hati, fungsi ginjal, dan lainnya. Jadi orang yang sudah sembuh bisa tetap lemah, tanpa energi,” ujarnya dikutip dalam konferensi pers WHO di kanal Youtube resminya, Selasa (12/5/2020).

Hal ini diduga karena terdapat pasien yang setelah sembuh masih merasakan gejala-gejala gangguan pernapasan atau gangguan medis lain selama berminggu-minggu. Menurutnya, terdapat sangat sedikit kasus yang menunjukkan bahwa ada orang yang terus-menerus menderita Covid-19. Meskipun ketika Anda melihat data dari rumah sakit dan lamanya masuk, butuh waktu lama bagi banyak orang untuk pulih di lingkungan rumah sakit.

“Dan kita harus berharap bahwa ketika orang-orang dipulangkan, pemulihan itu berlanjut. Ketika mereka keluar dari rumah sakit, aman bagi mereka untuk kembali untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka,” ujarnya.

Secara keseluruhan, WHO telah mengamati bahwa sekitar 40% pasien yang terinfeksi“penyakit ringan dan akan sembuh dengan baik. 40% pasien lainnya mengalami gejala sedang, termasuk pneumonia, tetapi tidak memerlukan rawat inap atau intubasi. 15% tambahan mengembangkan penyakit parah, dan 5% "kritis."

Dalam briefing itu, para pejabat WHO menekankan bahwa studi awal menunjukkan tingkat antibodi yang lebih rendah dari yang diharapkan terhadap penyakit dalam populasi umum, yang berarti bahwa sebagian besar orang tetap rentan. "Tampaknya ada pola yang konsisten sejauh ini sehingga sebagian kecil orang sejauh ini memiliki antibodi ini,” kata Maria van Kerkhove, seorang ahli epidemiologi WHO.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia