Pendidikan dan Dunia Industri Belum Sinkron

Pekerja mengawasi proses pengelasan yang dilakukan oleh robot di pabrik perakitan Suzuki Cikarang, Jawa Barat, Selasa (19/2/2018). - Bisnis Indonesia/Muhammad Khadafi
11 Desember 2019 10:37 WIB Rahmat Jiwandono News Share :

Harianjogja.com, SLEMAN—Sinkronisasi antara persiapan calon tenaga kerja dan dunia industri belum terjadi. Saat ini pemerintah terus berupaya mendorong agar lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) bisa bekerja sesuai dengan jurusannya.

Direktur Persyaratan Kerja Kementerian Tenaga Kerja (Kemenaker), Junaedah, menjelaskan belum adanya sinkronisasi antara lulusan SMK dengan dunia industri terjadi lantaran jurusan yang dibutuhkan dunia industri berbeda. Jajarannya telah membuat link and match agar apa yang dibutuhkan industri bisa disiapkan di Balai Latihan Kerja (BLK).

Kemenaker melalui BLK menyiapkan program kegiatan di bidang kewirusahaan, minyak dan gas, menjahit, dan otomotif supaya kebutuhan tenaga kerja industri terpenuhi. Selain itu, Kemenaker juga punya vokasi pelatihan kerja serta Politeknik Ketenagakerjaan di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

"Kami juga memberikan pelatihan bimbingan teknis," ujarnya seusai mengikuti Seminar Menyoal Kesejahteraan Buruh dari Hulu ke Hilir di UIN Sunan Kalijaga, Selasa (10/12).

Junaedah menyebut berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) pengangguran didominasi lulusan SD sebanyak 38,50%. Untuk tingkat pengangguran terbuka (TPT) lulusan SMK mencapai 10,42%.

Menurut dia, jajarannya berkoordinasi dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mengenai pengembangan link and match. "Tujuannya supaya apa yang disiapkan Kemenaker sama dengan Kemendikbud," katanya.

Dosen Ilmu Kesejahteraan Sosial UIN Sunan Kalijaga, Arin Mamlakah Kamalika, mengatakan perlu definisi ulang terhadap masalah dunia kerja saat ini karena adanya perubahan-perubahan pola industri. Dengan perubahan itu maka perlu disiapkan sumber daya manusia. "Saat ini SMK sudah mulai menerapkan skill atau kemampuan tenaga kerja," kata dia.

Kendati begitu, persoalan sinkronisasi dalam dunia industri tidak bisa berjalan dengan baik jika masih ada SMK yang memakai kurikulum konvensional. Artinya, mereka belum mau beradaptasi dengan dunia industri yang ada saat ini.

SMK diimbau agar menciptakan kebiasaan atau habits yang menjawab tantangan dunia kerja yang serba otomatisasi. Dinas terkait mendesain ulang kurikulum pembelajaran di SMK. "Awal untuk dapat mengubah keadaan itu dimulai dari kurikulum," katanya.

Tantangan yang dihadapi apabila SMK masih mempertahankan kurikulum konvensional adalah kompetisi dalam pencarian dunia kerja. Saat ini teknologi mulai menggantikan peran manusia di bidang pekerjaan. "Jadi dua hal itu yang harus diantisipasi," katanya.