Ngeri, Ibu Tewas Tertabrak Kereta di Blitar

Ilustrasi mayat. - Antara
28 September 2019 06:57 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, BLITAR - Seorang ibu meninggal dunia usai tertabrak kereta api saat berkendara melewati jalur kereta api di perlintasan tidak berpalang pintu Kecamatan Garum, Kabupaten Blitar, Jawa Timur. 

Kepala Sub Bagian Hubungan Masyarakat Polres Blitar AKP Sapto Rahmadi mengemukakan kecelakaan itu berawal saat ada KA Malabar jurusan Malang-Bandung melintas dari arah timur ke barat atau dari Malang ke Blitar, Jumat (27/9/2019) petang.

"Terdapat dua orang pengendara sepeda motor melintas dari arah utara menuju ke perlintasan kereta api tidak berpalang pintu di Lingkungan Ngebrak, Kelurahan Tawangsari, Garum. Saat itu, juga telah diteriaki seseorang bahwa ada kereta yang melintas, namun diduga tidak mendengar, sehingga kecelakan terjadi," katanya di Blitar, Jumat malam.

Dalam musibah itu, salah satu pengendara sepeda motor Honda Karisma dengan nomor polisi AG-3914-K tersebut meninggal dunia di lokasi kejadian. Yang bersangkutan adalah Wasinah, 63, warga Desa Kendalrejo, Kecamatan Talun, Kabupaten Blitar. Sedangkan, pengendara satunya lagi yakni Harno Miharjo hanya menderita luka ringan di bagian kaki.

Warga yang mengetahui kejadian itu juga langsung menghubungi polisi. Petugas yang datang ke lokasi langsung mengevakuasi korban dan dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan tim medis.

Sementara itu, kendaraan korban juga diamankan dengan dibawa ke tepi jalur kereta api, agar perjalanan kereta api selanjutnya tidak terganggu.

Manajer Humas Daop 7 Madiun Ixfan Hendriwintoko mengaku berduka cita dengan kejadian tersebut. Saat kejadian, kereta api sempat berhenti guna melakukan pengecekan rangkaian dan setelah dinyatakan tidak ada gangguan perjalanan kereta dilanjutkan.

"Informasi dari masinis, seruling lokomotif telah diperdengarkan, namun pengendara tidak menghiraukan, akhirnya terlempar ke sebelah kiri arah kedatangan kereta dan mengalami luka berat," kata Ixfan.

Dalam kejadian itu, Ixfan menyebut perjalanan kereta api sempat mengalami keterlambatan sekitar tujuh menit. Namun, kejadian kecelakaan tersebut sudah ditangani oleh petugas.

Ia menambahkan, di perlintasan tersebut pada 2018 sebenarnya pernah hendak dilakukan penutupan oleh pemerintah kecamatan dan warga meminta waktu untuk membuat akses jalan lain. Namun, hingga kejadian kecelakaan ini belum ada inisiatif warga untuk menggunakan akses lain.

Pihaknya juga sebenarnya sering mengadakan sosialisasi agar warga yang melintas di jalur kereta api, terutama yang tidak berpalang pintu atau di perlintasan sebidang lebih hati-hati.

"Kami baru sosialisasi terpadu keselamatan di perlintasan sebidang wilayah Kota Blitar. Dengan adanya kegiatan ini, diharapkan kesadaran masyarakat untuk menaati aturan lalu lintas di perlintasan sebidang semakin meningkat. Sebab, pelanggaran lalu lintas di perlintasan sebidang tidak saja merugikan pengendara jalan tetapi juga perjalanan kereta api," kata Ixfan.

Selama 2019 di wilayah Daop 7 Madiun berdasarkan data terbaru sampai 16 September 2019, diketahui telah terjadi 36 kali kecelakaan yang mengakibatkan 15 nyawa melayang.

"Salah satu tingginya angka kecelakaan pada perlintasan juga terjadi karena tidak sedikit para pengendara yang tetap melaju meskipun sudah ada peringatan melalui sejumlah rambu yang terdapat pada perlintasan resmi," kata dia.

Pihaknya juga telah melakukan penutupan perlintasan yang tidak resmi cukup banyak, guna mengantisipasi kecelakaan di jalur kereta api.

"Total sebanyak 84 perlintasan tidak resmi telah Daop 7 Madiun tutup dari tahun 2018 - Juni 2019. Pada prosesnya langkah yang dilakukan KAI untuk keselamatan tersebut juga kerap mendapatkan penolakan dari masyarakat, dalam kondisi tersebut diperlukan langkah untuk mencari jalur alternatif bagi masyarakat yang harus disolusikan bersama oleh pemerintah pusat atau daerah," tutur Ixfan.

Ia juga tetap meminta agar warga berhati-hati saat berkendara dengan tetap memperhatikan apakah ada kereta akan lewat atau tidak. Dengan itu, diharapkan dapat meminimalisasi terjadinya kecelakaan di jalur kereta api.

Sumber : antara