Boeing Terkena Dampak Perang Dagang AS-China

Ilustrasi - Petugas Kepolisian Ethiopia berjalan melewati puing-puing pesawat Ethiopian Airlines Nomor ET 302, Kota Bishoftu, dekat Addis Ababa, Ethiopia, (12/3/2019). - Bisnis/REUTERS/Baz Ratner
28 Agustus 2019 11:47 WIB John Andhi Oktaveri News Share :

Hariajogja.com, JAKARTAPabrik pesawat terbang AS, Boeing Co menyatakan bahwa pesanan pesawat dari China bergantung  pada kesepakatan apa pun untuk mengakhiri perang dagang selama setahun terakhir antara dua ekonomi terbesar dunia.

Berbicara kepada Reuters di pabrik pesawat berbadan lebar pembuat pesawat terbang di Everett, CEO Boeing, Dennis Muilenburg memperingatkan bahwa "sulit untuk memprediksi" kapan kesepakatan perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina tercapai.

"Ini sangat menantang," kata Muilenburg seperti dikutip Reuters, Rabu (28/8).

Akan tetapi dia mengatakan pada akhirnya kedua pihak akan menemukan solusi karena kepentingan bersama, dan Boeing akan menjadi bagian dari solusi akhir itu.

"Kami berharap bahwa jika ada solusi perdagangan, maka hal itu akan bermanfaat bagi pesanan pesawat," katanya. Dia menambahkan bahwa industri kedirgantaraan yang sehat menguntungkan kedua negara.

Boeing yang berbasis di Chicago menyebut dirinya eksportir terbaik AS dan telah mengirimkan lebih dari satu dari setiap empat pesawat yang dibuat tahun lalu kepada pelanggan di China. Dia memperkirakan ada permintaan untuk 7.700 pesawat baru selama 20 tahun ke depan senilai US$1,2 triliun.

Akan tetapi akibat perang dagang AS dengan China, yang akan menyalip Amerika Serikat sebagai pasar penerbangan terbesar di dunia dalam dekade berikutnya, telah memperlambat ekonomi global dan memaksa Boeing untuk menjalani tatanan geopolitik selama lebih dari satu tahun. 

Di satu sisi, Boeing telah meningkatkan jejak industrinya di China karena berupaya untuk meningkatkan penjualannya di atas Airbus SE Eropa di Asia. Di sisi lain, eksekutif bersusah payah untuk menghindari bentrok dengan Presiden Donald Trump yang telah berulang kali mengatakan Amerika Serikat harus mengambil langkah-langkah untuk melindungi pekerjaan dan teknologi Amerika Serikat.

Para analis mengatakan China memperlambat pemesanan pesawat baik dari Boeing dan Airbus SE Eropa karena ekonominya goyah dan menunda keputusan pengadaan pesawat dalam jumlah besar karena menunggu hasil perselisihan dengan Amerika Serikat.

"Sulit untuk memprediksi apakah kesepakatan dagang akan tercapai," kata Muilenburg. China tidak memesan pesawat selama setahun terakhir, katanya.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia