Ada Keterlibatan Militan Asing, Polisi Sri Lanka Diberi Kekuatan Penuh Menahan Tersangka Bom Paskah

Patung Yesus Kristus tampak terciprat darah ketika sinar Matahari masuk melalui atap yang hancur di dalam Gereja St Sebastian di Negombo, Sri Lanka 21 April 2019. - Reuters
23 April 2019 09:47 WIB John Andhi Oktaveri News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Pemerintah Sri Lanka memberi kekuatan penuh kepada polisi dan pihak militer untuk menahan dan menginterogasi tersangka bom Paskah tanpa perintah pengadilan. Hal ini dikarenakan pemerintah menyatakan ada keterlibatan pihak militan asing dalam serangan terhadap gereja dan hotel yang menewaskan 290 orang dan melukai hampir 500 orang, Minggu (21/4/2019).

Atas kejadian itu, Pemerintah Sri Lanka kini telah menyatakan keadaan darurat. Pemberlakukan keadaan darurat itu dimulai tadi malam waktu setempat yang dimulai dengan pemberlakuan jam malam mulia pukul delapan waktu sempat.

Kolombo, Ibu Kota Sri Lanka dilanda serangkaian ledakan mengerikan saat perayaan Paskah pada Minggu (21/4/2019). Polisi mengatakan sebanyak 87 detonator bom ditemukan di stasiun bus utama kota itu, sementara sebuah bom meledak di dekat gereja ketika petugas keamanan berusaha menjinakkannya. 

Tidak ada klaim tanggung jawab atas serangan hari Minggu (21/4/2019), tetapi kecurigaan berfokus pada militan Islam di negara mayoritas beragama Budha itu.

Tim penyelidik mengatakan tujuh pelaku bom bunuh diri mengambil bagian dalam serangan itu. Sedangkan seorang juru bicara pemerintah mengatakan jaringan internasional terlibat.

Polisi telah menerima petunjuk tentang kemungkinan serangan terhadap gereja oleh kelompok Islamis domestik yang tidak banyak diketahui bulan ini, menurut sebuah dokumen sebagaimana dikutip Reuters, Selasa (23/4/2019).

Laporan intelijen pada 11 April 2019 menyebut sebuah agen intelijen asing telah memperingatkan pihak berwenang tentang kemungkinan serangan terhadap gereja oleh National Thawheed Jama'ut.

Akan tetapi tidak segera jelas tindakan apa yang akan dilakukan.

Pakar anti-terorisme internasional mengatakan bahkan jika sebuah kelompok lokal telah melakukan serangan, kemungkinan bahwa Al Qaeda atau Negara Islam terlibat, mengingat tingkat kecanggihannya di bidang bahan peledak.

Sumber : Bisnis.com