TKN: Uang Dalam Kardus Milik Bowo Sidik Tak Terkait Jokowi-Ma'ruf

Capres nomor urut 01 Joko Widodo berorasi saat menggelar kampanye terbuka di Jalan Arteri Supadio, Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat, Rabu (27/3/2019). - ANTARA/Jessica Helena Wuysang
30 Maret 2019 03:17 WIB Saeno News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -   Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo - Ma'ruf Amin menegaskan Pemerintahan Presiden Jokowi diyakini tidak akan pernah mentolerir tindakan koruptif. Pemberantasan korupsi pun akan terus berjalan dalam pemerintahan Presiden Joko Widodo.

Juru bicara Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo - Ma'ruf Amin, Irma Chaniago mengatakan paslon nomor urut 01 Jokowi - Maruf pun memiliki komitmen yang tinggi dalam memberantas tindakan korupsi di lingkaran mereka.

Ditambahkan Irma bahwa dalam penegakan hukum atas anggota dewan yang berasal dari partai pendukung paslon 01, Presiden Jokowi tidak dalam posisi mengintervensi.

"Kami mengapresiasi KPK atas proses penegakan hukum dalam memberantas korupsi di Indonesia. Kami turut menegaskan bahwa proses hukum tetap berjalan dan tanpa intervensi Presiden sama sekali sebagai bentuk komitmen Presiden dalam membentuk pemerintahan yang bersih," kata Irma, dikutip dari keterangan resmi TKN, Jumat (29/3/2019).

Terkait ditemukannya uang dalam kardus milik Bowo Sidik Pangarso, Irma memastikan tidak ada kaitannya dengan paslon 01. Uang itu adalah murni terkait pencalonan Bowo sebagai calon legislatif pada periode mendatang.

"Uang kardus dan dinamika lainnya dalam kasus tersebut kami tegaskan tidak ada hubungannya sama sekali dengan paslon 01 Jokowi-Ma'ruf. Uang korupsi tersebut digunakan saudara Bowo untuk kegiatan pencalegannya sendiri dalam menyambut Pileg 2019," tandas Irma.

KPK, lanjut Irma juga sudah memastikan bahwa uang yang ditemukan tidak terkait dengan pilpres.

"Karena itu kami mengimbau masyarakat agar tidak termakan hoax dan fitnah terkait kasus ini, karena KPK pun menegaskan bahwa isu tersebut tidak ada kaitannya dengan Pilpres 2019," tegas politisi dari Partai NasDem ini.

Sumber : Bisnis.com