Puluhan Orang Terluka Akibat Gempa di Jawa Timur

Ilustrasi gempa bumi. - IST/Liputan6.com
11 Oktober 2018 13:02 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, SURABAYA- Puluhan orang dikabarkan terluka akibat gempa di Jawa Timur.

Kapolda Jawa Timur, Inspektur Jenderal Polisi Luki Hermawan menyebutkan, korban luka akibat gempa bumi di Jawa Timur yang berdampak di Pulau Sapudi, Kecamatan Sumenep, Madura, untuk saat ini berjumlah 26 orang.

"Saya kunjungi langsung klinik terdekat, ada 26 korban luka akibat gempa yang umumnya mengalami luka di kepala dan satu korban mengalami patah tulang," ujar Luki di Surabaya, Kamis (11/10/2018).

Selain itu, dari data yang diterima tercatat ada 36 rumah warga mengalami kerusakan.

"Termasuk di Desa Prambanan. Pada umumnya, warga terdampak berkeinginan untuk dibangunkan rumah," kata dia.

Sebelumnya, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah mengkonfirmasikan tiga orang meninggal akibat gempa bumi dengan magnitudo 6,4 (dimutakhirkan menjadi 6,3 SR) yang mengguncang wilayah Jawa Timur dan Bali pada Kamis (11/10/2018) pukul 01.57 WIB.

Dari siaran pers Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) di Jakarta, Kamis (11/10/2018), disebutkan data sementara dampak gempa dilaporkan tiga orang meninggal dunia dan beberapa rumah mengalami kerusakan.

Daerah yang terparah adalah di Kecamatan Gayam Kabupaten Semenep Jawa Timur. Sebanyak tiga orang meninggal dunia adalah Nuril Kamiliya (7), H Nadhar (55) dan seorang lelaki dewasa yang saat ini sedang diidentifikasi.

Para korban tersebut merupakan warga desa Prambanan dan Jambusok, Kecamatan Gayam, Sumenep. Korban meninggal akibat tertimpa bangunan yang roboh. Kejadian gempa Kamis dini hari saat korban sedang tidur tiba-tiba gempa mengguncang dan rumah roboh sehingga korban tidak bisa menyelamatkan diri.

Sumber : Suara.com