Advertisement

Bencana Banjir di Gorontalo Meluas, Pemkot Sediakan Lokasi Pengungsian dan Dapur Umum

Newswire
Kamis, 11 Juli 2024 - 12:37 WIB
Abdul Hamied Razak
Bencana Banjir di Gorontalo Meluas, Pemkot Sediakan Lokasi Pengungsian dan Dapur Umum Ilustrasi banjir. dok - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, GORONTALO–Bencana banjir di wilayah Kota Gorontalo, Provinsi Gorontalo, meluas menggenangi enam kecamatan dari sembilan kecamatan di kota itu. Pemkot pun menyediakan dapur-dapur umum bagi masyarakat.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Gorontalo Mahmud Baderan mengatakan bahwa banjir yang terjadi sejak Rabu (10/7/2024) semakin meluas. Total dari sembilan kecamatan, banjir telah menggenangi enam kecamatan di wilayah Kota Gorontalo.

Advertisement

BACA JUGA: 48 RT di DKI Jakarta Terendam Banjir Akibat Hujan Sabtu Sore

"Banjir terparah menggenangi wilayah Kecamatan Dumbo Raya dan Kota Barat dengan ketinggian air mencapai di atas 50 sentimeter," katanya, Kamis (11/7/2024)

Menurutnya, banjir disebabkan curah hujan tinggi yang memicu meluapnya Sungai Bone dan Bolango, ditambah aliran sungai dari Danau Limboto. "Seluruhnya bertemu di Kota Gorontalo sehingga berdampak terjadinya banjir," kata Mahmud.

Ia menjelaskan banjir di Kota Gorontalo terjadi karena curah hujan tinggi sejak 23 Juni 2024, kemudian banjir lagi pada 27 Juni, hingga berulang pada 3 dan 4 Juli.

"Kemarin pada tanggal 8, 9 dan 10 dan hingga kini banjir masih melanda, bahkan meluas menggenangi hampir seluruh wilayah Kota Gorontalo," katanya.

Lokasi Pengungsian

Pemerintah Kota (Pemkot) Gorontalo menyiapkan tempat-tempat pengungsian yaitu di Kantor Wali Kota, aula Rumah Dinas Wali Kota, auditorium Universitas Negeri Gorontalo (UNG), SMK Negeri 1 dan SMK 3 Kota Gorontalo, SDN 38 dan 341 Kota Gorontalo, serta Gedung Nasional Kota Gorontalo.

"Kami mengimbau masyarakat yang terdampak agar dapat mengungsi ke tempat aman atau di tempat pengungsian yang telah disiapkan maupun dapat mengungsi ke rumah keluarga yang tidak terdampak," katanya.

Seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) pun dikerahkan untuk bekerja sama membangun dapur umum dan menyiapkan makanan siap saji bagi warga terdampak.

Dapur Umum

Tidak hanya itu, Pemkot juga mulai membangun dapur umum untuk menyiapkan makanan siap saji bagi warga terdampak banjir. "Pak Wali Kota sudah menginstruksikan untuk membangun dapur umum, agar pemerintah segera menyalurkan makanan siap saji bagi warga terdampak banjir," kata Mahmud.

Lokasi dapur umur disiapkan berdekatan dengan Kantor Wali Kota untuk memudahkan koordinasi dan pendistribusian makanan siap saji.

Pihaknya memperkirakan 1.659 Kepala Keluarga (KK) atau mencapai 12.487 jiwa terdampak banjir yang menggenangi hampir seluruh wilayah Kota Gorontalo. "Jumlah ini kemungkinan besar masih akan bertambah menunggu update data terkini," katanya.

Bantuan makanan siap saji segera disalurkan dan akan dikoordinasikan dengan seluruh lurah untuk memudahkan penyaluran.

"Kami berharap setiap lurah dapat segera melaporkan kondisi wilayahnya masing-masing, serta menyampaikan data jumlah warga terdampak," kata Mahmud.

Pihaknya mengimbau kepada seluruh warga di lokasi-lokasi terdampak banjir dengan ketinggian air ekstrem agar tidak berdiam diri di dalam rumah guna menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Banjir di Kota Gorontalo menggenangi enam kecamatan dari sembilan kecamatan yang ada. Banjir terparah terjadi di Kecamatan Dumbo Raya dan Kota Barat dengan ketinggian air di atas 50 sentimeter.

"Beberapa wilayah juga telah terdampak banjir sejak Selasa (9/7) seperti di Kelurahan Bugis, Leato, dan Kota Barat itu ada di Lekobalo. Juga Kelurahan Tenilo, Moodu, dan Botu," kata Mahmud.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Pelaku Curanmor di Sleman Lebih Suka Motor Trail, Polisi: Diminati Penadah Curian

Sleman
| Selasa, 16 Juli 2024, 16:07 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement