Advertisement

Pemerintah Siapkan Skema Dana Abadi untuk Pembiayaan Rumah Selain Tapera

Afiffah Rahmah Nurdifa
Sabtu, 22 Juni 2024 - 16:37 WIB
Sunartono
Pemerintah Siapkan Skema Dana Abadi untuk Pembiayaan Rumah Selain Tapera Perumahan - ilustrasi - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyiapkan skema dana abadi dalam ekosistem pembiayaan perumahan untuk mengatasi backlog perumahan yang saat ini mencapai 12,7 juta unit. 

Direktur Pembiayaan Perumahan Direktorat Jenderal Pembiayaan Infrastruktur PUPR Haryo Bekti Martoyoedo mengatakan, mekanisme dana abadi juga sumbernya ada yang berasal dari APBN, seperti halnya fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP).

Advertisement

"Dana itu diinvestasikan dulu untuk mendapatkan return dan dampak yang lebih besar untuk pembiayaan perumahan, serta sebagian lagi disalurkan dalam bentuk subsidi atau bantuan perumahan," kata Haryo dalam keterangan resminya, dikutip Sabtu (22/6/2024). 

BACA JUGA : Aksi Unjuk Rasa Menolak Tapera di DPRD DIY Ricuh, Ini Penyebabnya

Haryo menjelaskan, dana abadi merupakan dana yang dibentuk sebuah badan hukum dan bersifat abadi dengan tidak mengurangi pokok dana guna menjamin keberlangsungan program.  Mekanisme dana abadi sebelumnya sudah diterapkan oleh Lembaga Dana Kerja Sama Pembangunan Internasional (LDKPI) yang mengelola dana kerja pembangunan internasional (endowment fund) dan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) yang mengelola dana abadi pendidikan, penelitian, perguruan tinggi dan dana abadi kebudayaan.

Saat ini mekanisme dana abadi perumahan masih dalam tahap pembahasan bersama ekosistem pembiayaan perumahan termasuk Kementerian Keuangan. "Mungkin tidak bisa [diterapkan] sekarang, ya paling cepat 2025," kataya. 

Ia menambahkan, dana abadi perumahan akan menjamin pembiayaan subsidi kredit pemilikan rumah (KPR) yang berkesinambungan setiap tahunnya. Dengan skema pendanaan bersumber dari dana abadi, pemberian kemudahan sepanjang tenor pembiayaan (multiyears) akan terjamin keberlangsungannya. 

Direktur Consumer Bank Tabungan Negara (BTN) Hirwandi Gafar mengatakan, pengentasan backlog tak bisa hanya mengandalkan FLPP yang selama ini juga membebani APBN.  Sejak 2010 hingga saat ini, kemampuan FLPP membiayai rumah hanya sekitar 200.000 – 250.000 unit per tahun, bahkan pada 2024 kuota FLPP hanya 166.000 unit.

"Itu berarti ada ketidakpastian. Karena itu, ada pemikiran bagaimana kalau dikombinasikan antara dana FLPP yang langsung digulirkan kepada masyarakat dalam bentuk SSB dengan dana FLPP yang diinvestasikan terlebih dahulu dan hasil investasinya dipakai untuk membayar selisih bunga," ujarnya. 

BACA JUGA : Sultan Sebut Tapera Harus Bisa Memberikan Kepastian Bagi Pekerja

Sumber dana abadi juga berpotensi didapatkan dari luar APBN misalnya dari dana perumahan di BPJS-Ketenagakerjaan atau Jaminan Hari Tua (JHT), iuran wajib perumahan TNI/Polri, kontribusi pemerintah daerah lewat APBD serta dana CSR (corporate social responsibility) sehingga dana investasinya semakin besar.

"Jika melihat concern pemerintah baru mendatang terhadap program perumahan termasuk target pembangunan 3 juta rumah, maka terwujudnya dana abadi perumahan diharapkan dapat dicapai," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

BEDAH BUKU: Pemahaman Pencegahan Tengkes Penting Dilakukan

Gunungkidul
| Selasa, 16 Juli 2024, 22:57 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement