Advertisement

Palang Merah Internasional Bangun Rumah Sakit Lapangan di Rafah

Newswire
Rabu, 15 Mei 2024 - 00:17 WIB
Sunartono
Palang Merah Internasional Bangun Rumah Sakit Lapangan di Rafah Komite Internasional Palang Merah (ICRC) dan 11 Perhimpunan Nasional Palang Merah membangun rumah sakit lapangan dengan kapasitas 60 tempat tidur di Rafah, Gaza. - Antara.

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Komite Internasional Palang Merah (ICRC) dan 11 Perhimpunan Nasional Palang Merah membangun rumah sakit lapangan dengan kapasitas 60 tempat tidur di Rafah, Gaza.

ICRC dalam rilisnya menyatakan pembangunan rumah sakit bersifat sebagai pelengkap dan untuk mendukung pekerjaan PRCS ketika komunitas medis dan kemanusiaan berupaya memenuhi kebutuhan kesehatan yang sangat besar di Gaza.

Advertisement

Rumah sakit lapangan akan menyediakan perawatan bedah darurat, pelayanan kebidanan/ginekologi, perawatan ibu dan bayi baru lahir, perawatan anak, dan rawat jalan. Penanganan korban massal dan kapasitas triase juga menjadi bagian dari RS tersebut.

BACA JUGA : PMI Salurkan Bantuan di Silayah El Arish dan Rafah Gaza

Rumah sakit ini didukung oleh Perhimpunan Nasional Palang Merah Australia, Austria, Denmark, Finlandia, Hong Kong, Islandia, Jepang, Jerman, Kanada, Norwegia, dan Swiss ini dapat memberikan perawatan medis kepada sekitar 200 orang setiap hari.

Rumah sakit lapangan tersebut merupakan kelanjutan dari dukungan medis ICRC selama lebih dari 15 tahun di Gaza. Tim ICRC telah memberikan pelayanan bedah di Rumah Sakit Gaza Eropa dan mendukung sejumlah rumah sakit lain melalui sumbangan kebutuhan medis dimana mereka telah membantu ribuan pasien sejak eskalasi konflik terjadi.

Melalui meningkatnya kebutuhan medis di Gaza, ICRC kembali menyerukan perlindungan fasilitas medis berdasarkan hukum humaniter internasional. ICRC menegaskan bahwa rumah sakit adalah tempat perlindungan untuk merawat dan mempertahankan kehidupan seorang manusia.

Adapun sejak awal aksi permusuhan yang masih berlangsung hingga saat ini, staf dan relawan PRCS terus memberikan pelayanan medis darurat kepada masyarakat di Gaza, di tengah tingginya tingkat kerugian dan kehilangan yang tidak terbayangkan.

Sebanyak 17 staf PRCS terbunuh saat bertugas dan fasilitas penting mengalami kerusakan, termasuk rumah sakit Al-Amal dan Al Quds dan beberapa Pusat Layanan Medis Darurat, serta kendaraan untuk kebutuhan darurat dan 25 ambulans tidak dapat difungsikan kembali.

BACA JUGA : Sederet Selebriti Saksikan Prabowo Lepas Kapal RS TNI Bantu Palestina, Raffi Nagita hingga Happy Asmara

Staf PRCS juga ditahan dan muncul laporan-laporan mengkhawatirkan mengenai perlakuan yang diterima. Sementara banyak di antara pekerja medis tersebut yang masih belum diketahui keberadaannya.

Kendati demikian, PRCS terus melakukan pekerjaan penting untuk merespon kebutuhan medis masyarakat di Gaza, termasuk dengan mengoperasikan tiga pos medis tingkat lanjut, enam titik pelayanan medis, dan tiga klinik, selain melakukan tanggap darurat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Kronologi Lengkap Debt Collector Rampas STNK Mobil Wisatawan Jogja saat Parkir di Gembira Loka

Jogja
| Jum'at, 24 Mei 2024, 09:37 WIB

Advertisement

alt

Kyoto Jepang Larang Turis Kunjungi Distrik Geisha di Gion, Ini Alasannya

Wisata
| Kamis, 23 Mei 2024, 10:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement