Advertisement

Peneliti Sebut Pemerintahan Prabowo Gibran Bakal Hadapi Tantangan Ini

Arlina Laras
Minggu, 21 April 2024 - 22:47 WIB
Mediani Dyah Natalia
Peneliti Sebut Pemerintahan Prabowo Gibran Bakal Hadapi Tantangan Ini Calon presiden dan calon wakil presiden dari Koalisi Indonesia Maju Prabowo Subianto (kanan) dan Gibran Rakabuming Raka (kiri) mengambil undian nomor urut pada Rapat Pleno Terbuka Pengundian dan Penetapan Nomor Urut Pasangan Capres dan Cawapres Pemilu Tahun 2024 di Gedung KPU, Jakarta, Selasa (14/11 - 2023). / Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Pemerintahan Presiden terpilih 2024-2029 Prabowo Subianto akan menghadapi tantangan kala memutuskan untuk melanjutkan kebijakan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Bahkan tantangan tersebut muncul dari dalam dan luar negeri.

Peneliti Paramadina Public Policy Institute M. Ikhsan mengatakan tantangan ini datang dari domestik dan interasional, mulai dari pelemahan rupiah hingga ketidakpastian yang melanda kawasan Asean.  “Apalagi, ada wacana makan siang gratis ya. Kalau dari praktikal, ini menyangkut kemampuan keuangan negara,” ujarnya dalam Diskusi Publik secara virtual, inggu (21/4/2024) Menurutnya, era pemerintahan Prabowo-Gibran harus lebih berhati-hati, mengingat proyek IKN bakal terus berlanjut disertai dengan beban utang negara yang masih menggunung dan pada saat yang sama rupiah mengalami pelemahan.

Advertisement

Meski pelemahan rupiah berdampak positif bagi para eksportir, akan tetapi menurutnya pemerintah harus cermat dalam mendesain kerangka ekonomi makro untuk APBN 2025. Selain itu, dari sisi keamanan internasional, kawasan Asia Pasifik utamanya Asean akan banyak mengalami ketidakpastian, lantaran persaigan geopolitik China-AS, disusul Ukraina-Rusia dan konflik Timur Tengah. 

Baca Juga

Prabowo-Gibran Bakal Bangun Koalisi Besar dalam Pemerintahan

Jokowi Siapkan Rancangan Kerja untuk Prabowo, Begini Detailnya

Kabinet Prabowo-Gibran Siapkan Kursi untuk Partai Non Koalisi

Ikhsan juga memprediksi pada tahun mendatang ketegangan antara AS dan China akan mencapai puncaknya. Lebih lanjut, dilantiknya Presiden Taiwan terpilih yakni Lai Ching-te yang berasal dari Partai Progresif Demokratik (DPP) pada Mei 2024 juga akan menjadi satu ketegangan yang terjadi di kawasan Asean.

“Di sini Taiwan ingin menunjukkan Taiwanese insetad of Chinese. Ini akan membuat ketegangan yang sudah terjadi empat tahun ke belakang akan berlanjut,” tuturnya.

Akan tetapi dia menyebut China akan merespon terhadap keinginan partai yang bakal berkuasa di Taiwan.  “Berita baiknya DPP akan kehilangan majority di parlemen, jadi kemungkinan aksi yang mengundang kemarahan Beijing akan di-counterbalance di parlemen,” sebutnya.

Terakhir, dia menyebutkan bawah pada 2027 merupakan momentum 100 tahun peringatan angkatan bersenjata China. Dikhawatirkan pada periode itu China akan punya kemampuan maksimum untuk menganeksasi Taiwan. “[Ketegangan] pasti merembet ke kawasan Asean termasuk Indonesia,” ujarnya.

Sebagai informasi, Presiden terpilih Prabowo Subianto kerap menyampaikan dirinya akan melanjutkan kebijakan Presiden Joko Widodo (Jokowi)  Prabowo melihat masih banyak yang perlu diperbaiki dan dikembangkan dari kebijakan-kebijakan Jokowi yang berjalan saat ini.   Dirinya juga menyoroti masih banyaknya tata kelola pemerintah yang tidak efisien. Untuk itu, capres dari nomor urut 02 tersebut berjanji akan memangkas ketidakefisienan tersebut, salah satunya dengan teknologi digital yang berkembang saat ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Pilkada Jogja, Ini Dia Nama-Nama yang Sudah Dijaring Partai Politik

Jogja
| Minggu, 19 Mei 2024, 20:17 WIB

Advertisement

alt

Hotel Mewah di Istanbul Turki Ternyata Bekas Penjara yang Dibangun Seabad Lalu

Wisata
| Sabtu, 18 Mei 2024, 20:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement