Advertisement

IDAI Dorong Layanan Kesehatan Analisis Data Infeksi Pneumonia untuk Pencegahan & Penanggulangan Dini

Newswire
Sabtu, 02 Desember 2023 - 21:27 WIB
Mediani Dyah Natalia
IDAI Dorong Layanan Kesehatan Analisis Data Infeksi Pneumonia untuk Pencegahan & Penanggulangan Dini Ilustrasi penyakit paru/paru atau pneumonia / Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mendorong seluruh layanan kesehatan yang ada di Indonesia agar melakukan analisis data pasien terkait infeksi saluran pernapasan atau pneumonia pada anak-anak. Upaya ini diperlukan untuk mengembangkan strategi pencegahan dan penanggulangan dini.

"Rumah Sakit, klinik dan Puskesmas di Indonesia perlu melakukan analisis data jumlah pasien/kunjungan dan kematian akibat infeksi saluran pernapasan/pneumonia dari waktu ke waktu, baik pasien rawat inap, rawat jalan maupun instalasi gawat darurat," kata Ketua Pengurus Pusat IDAI Piprim Basarah Yanuarso dalam keterangan diterima di Jakarta, Sabtu (2/12/2023).

Advertisement

Menurutnya, dengan melakukan analisis data, dapat memberikan wawasan yang lebih baik untuk pengembangan strategi pencegahan dan penanggulangan penyakit ini.

"Agar dapat dilaporkan dan dilakukan antisipasi dini jika ditemukan adanya peningkatan jumlah kasus yang signifikan," ucap Piprim.

Piprim menyebut pada awal November 2023 China melaporkan adanya peningkatan jumlah pasien dengan infeksi saluran pernapasan. Pada akhir November 2023 dilaporkan adanya kluster dengan undiagnosed pneumonia pada anak di China Utara.

Meski begitu, lanjut dia, belum jelas apakah kejadian ini berhubungan dengan peningkatan kasus infeksi sistem pernapasan yang dilaporkan sebelumnya, atau merupakan kejadian yang terpisah.

"Laporan dari China tersebut mengidentifikasi beberapa bakteri dan virus penyebabnya, yaitu Mycoplasma Pneumoniae, influenza, respiratory syncytial virus (RSV), dan SARS COV-2, tetapi tidak ada informasi terkait derajat keparahan penyakit dan angka kematian akibat penyakit tersebut," jelas Piprim.

Sementara itu, untuk di Indonesia saat ini belum ada data resmi dari Kementerian Kesehatan dan pelacakan kuman penyebab pneumonia (kecuali virus influenza) pada anak, sehingga belum ada data pasti apakah terjadi peningkatan jumlah kasus pneumonia akibat Mycoplasma pneumoniae atau tidak.

Meski begitu, IDI mengingatkan agar Indonesia tetap harus mewaspadai terkait kasus pneumonia, tetapi tidak perlu menimbulkan kepanikan di masyarakat.

Selain itu, surveilans infeksi sistem pernapasan pada anak (termasuk pneumonia) di Indonesia perlu lebih ditingkatkan, termasuk peningkatan fasilitas dari pemerintah untuk pengadaan fasilitas pemeriksaan untuk mengetahui kuman penyebab pneumonia pada anak, termasuk Streptococcus pneumonia, RSV, Mycoplasma pneumonia, dan lain-lain.

"Mycoplasma pneumonia bukan merupakan kuman baru, dan pneumonia akibat Mycoplasma pneumoniae biasanya menyebabkan gejala pneumonia yang ringan yang dapat diobati dengan antibiotika," ucap dia.  

IDAI juga meminta masyarakat agar meningkatkan kembali perilaku hidup bersih dan sehat, termasuk kebiasaan mencuci tangan dan pemakaian masker. "Pemberian ASI eksklusif, vaksinasi lengkap dan vitamin A dosis tinggi juga sangat penting untuk mencegah bayi dan anak dari pneumonia," kata Piprim.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Heroik! Empat Santri Magetan Tenggelam di Pantai Parangtritis Berhasil Diselamatkan

Bantul
| Minggu, 25 Februari 2024, 19:07 WIB

Advertisement

alt

Melihat Kemeriahan Cap Go Meh di Kelenteng Sijuk

Wisata
| Sabtu, 24 Februari 2024, 22:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement