Advertisement

Impor KRL Baru dari Jepang Tiba di Tanah Air pada 2024

Lorenzo Anugrah Mahardhika
Rabu, 12 Juli 2023 - 10:57 WIB
Sunartono
Impor KRL Baru dari Jepang Tiba di Tanah Air pada 2024 Rangkaian kereta rel listrik (KRL) yang dikelola oleh anak perusahaan PT Kereta Api Indonesia/KAI (Persero) berada di dipo kereta, Depok, Jawa Barat, Sabtu (13/8/2022). Bisnis - Himawan L Nugraha

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—PT Kereta Commuter Indonesia atau KAI Commuter menargetkan tiga rangkaian kereta rel listrik (KRL) baru yang diimpor dari Jepang akan tiba di Indonesia pada 2024 mendatang.

VP Corporate Secretary KAI Commuter Anne Purba memaparkan, importasi rangkaian kereta baru tersebut seiring dengan upaya perusahaan untuk menggantikan armada yang sudah tua. Proses impor tersebut diproyeksi akan memakan waktu sekitar 14 hingga 15 bulan. 

Advertisement

BACA JUGA : Batal Impor KRL Bekas, Kemenhub Siapkan Skema Retrofit

Dia menuturkan, proses pembelian tengah memasuki tahap penilaian administratif dan negosiasi dengan pihak pabrikan kereta dari Jepang. Selain itu, KAI Commuter juga tengah menyusun spesifikasi teknis rangkaian kereta bersama Ditjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan dan pihak Jepang. Hal ini agar kereta yang didatangkan nantinya sesuai dengan prasarana yang ada di Indonesia.

“Kami targetkan sudah tanda tangan kontrak [pembelian KRL baru] sekitar Agustus dan September tahun ini. Selama proses 14-15 bulan itu kami usahakan sudah akan operasional, kalau bisa lebih cepat,” kata Anne saat ditemui di Depo KRL Depok, Jawa Barat, Selasa (11/7/2023).

Adapun, Anne belum memerinci secara detail total harga tiga kereta baru tersebut. Hal tersebut karena KAI Commuter masih melakukan negosiasi dengan pihak Jepang. Dia juga belum menyebutkan skema pendanaan yang akan dilakukan untuk membayar impor kereta baru tersebut. 

Ia mengonfirmasi penyertaan modal negara (PMN) akan menjadi salah satu opsi pembiayaan untuk upaya ini. Anne menyebutkan, induk usaha KAI Commuter, yakni PT Kereta Api Indonesia (Persero) tengah memperhitungkan kondisi finansial KAI Commuter serta potensi PMN yang dibutuhkan untuk impor tiga rangkaian kereta. 

Terkait peremajaan armada, Anne mengatakan, KAI Commuter akan meretrofit total sebanyak 19 rangkaian kereta (trainset) yang akan dimulai pada 2023. Dia menjelaskan, KAI Commuter akan meretrofit sebanyak empat rangkaian kereta setiap tahunnya hingga seluruh kereta selesai direvitalisasi.

BACA JUGA : Gonjang-ganjing Impor KRL Bekas, Luhut Justru Pilih

Proses retrofit ditargetkan akan dimulai pada Agustus mendatang. Dia menuturkan, PT Industri Kereta Api (Persero) atau Inka telah melakukan asesmen kepada rangkaian kereta yang akan diretrofit sejak 1 bulan lalu. “Jadi proses retrofit dan pembelian baru ini dilakukan paralel,” katanya.

Dia menambahkan, KAI Commuter juga telah berkontrak dengan Inka untuk pengadaan 16 trainset baru dalam rangka penambahan kapasitas yang akan dikirimkan secara bertahap pada 2025-2026.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Hotel Grand Dafam Signature International Airport Yogyakarta Raih Penghargaan sebagai Hotel Ramah Lingkungan

Kulonprogo
| Jum'at, 29 September 2023, 11:37 WIB

Advertisement

alt

Di Coober Pedy, Penduduk Tinggal dan Beribadah di Bawah Tanah

Wisata
| Kamis, 28 September 2023, 20:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement